Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘ridwankamil’

PPDB Bandung 2015

Singkatan dalam blog ini:
PPDB: Penerimaan Peserta Didik Baru
SKTM: Surat Keterangan Tidak Mampu
UN: Ujian Nasional

Saya heran dengan kebijakan kota Bandung soal PPDB 2015. Naif dan tergesa-gesa saya pikir.

Apakah siapapun pembuat kebijakan ini tidak memikirkan resiko? Naif banget kalau berpikir semua warga Bandung ini baik jujur dan bijaksana. Oh c’mon.

Saya pikir positive thinking itu baik. Tapi berprasangka baik bahwa penggunaan SKTM ini tidak akan disalahgunakan sungguh terlalu naif. Ada yang gampang kenapa harus susah? Ada yang gratis kenapa harus bayar? Ada yang bisa bagus kenapa harus pilih yang jelek?

Saya kaget bahwa kebijakan dan kuota untuk pemilik SKTM ini tidak dibatasi nilai, jarak tempuh dan kuota. Atuh jelas saja..SKTM bodong bermunculan.

Dari jaman saya jadul saja temen-temen kuliah saya banyak yang pakai SKTM untuk dapetin uang beasiswa. Duitnya kemanain? Biaya sekolah? Bukan. Ada yang dipakai beli tape, main bilyar dsb.

Kasian kan sama yang miskin beneran. Haknya dirampas. Terus gimana dong?

Menurut saya kalau mau memberikan hak dan kuota agar yang tidak mampu bisa bersekolah ya jangan dadakan gini dong. Emang orang jatuh miskin pakai ngedadak? Ribuan pula. Setahun sebelumnya kan bisa didata. Berapa orang keluarga beneran tidak mampu yang punya anak usia sekolah yang bakal masuk smp atau sma.

Diverifikasi dulu dan dibagi secara merata berdasarkan kuota yang adil dan dibagi prorata di seluruh sekolah kota bandung baik yang swasta  maupun negeri. Berdasarkan jarak tempuh dan wilayah. Kan sekolah perlu ongkos walaupun gratis. Sukur sukur bisa jalan kaki. Kan banyak juga yang kudu ngojeg dan ngangkot.

Semangatnya sih baik dari kang Emil ini ya. Biar orang tidak mampu bisa bersekolah. Tapi semangat yang baik tanpa mikir resiko dan penerapan yang baik ya jadi senjata makan tuan begini lah. Itu tadi..naif banget mikir semua orang pada jujur dan baik hati. Yang kepengen nyogok aja banyak ini dikasih jalan pakai selembar keterangan.

Kriteria tidak mampu juga kudu jelas nih buat aparat pemerintahan yang keluarin surat. Yang pernah saya baca sih kategori tidak mampu itu salah satunya cuma makan 1 kali sehari. Rumah tidak layak huni, memiliki anak putus sekolah karena tidak ada biaya.

Dari wawancara  sekilas dari RT RW yang saya kenal, mereka banyak yang puyeng soal kriteria tidak mampu ini. Yang banyak cicilan dan hutang aja kan jadinya tidak mampu nyekolahin. Bukan karena miskin beneran. Tapi kudu bayar kontrakan dan cicilan motor.

Kebijakan blunder dan engga jelas ini pun bikin saya keder. Ada pengunduran waktu dan katanya verifikasi sktm yang tentunya makan waktu dan engga gampang.  Tapi waktu kan udah mefet. Lah siapa yang mau anaknya tidak sekolah gara-gara tidak keterima dimana-mana? Panik dong saya cari sekolah swasta. Daripada harap-harap cemas nunggu pengumuman yang tak pasti ntar gimana kalau engga keterima di negeri?

Udah bayar dengan empot-empitan dan ngorek celengan ayam buat masukin ke sekolah swasta yang layak dan yang penting dekat rumah, eh hari ini dapat pengumuman lagi di PPDB kalau anak saya keterima di pilihan 2. Lah gimana saya udah bayar di swasta.

Emangnya main judi apa untuk masukin anak sekolah. Masa kita kudu untung-untungan untuk masukin anak sekolah ini. Iya kalau keterima..kalau engga kan gigit sendal deh saya.

Jadi lain kali kalau buat kebijakan, cing atuh sing asak asak ngejo. Saya percaya kang Emil orang pinter. Wong dari SMA 3 dan ITB. Saya aja engga keterima disono. Masa iya bikin kusut hati orang tua se-Bandung Raya model begini.

Referensi: http://www.pikiran-rakyat.com/pendidikan/2015/07/09/334179/ridwan-kamil-dinilai-terlalu-ikut-campur-urusan-teknis-ppdb

http://regional.kompas.com/read/2015/07/08/16381251/Redam.Kisruh.PPDB.Kota.Bandung.Tambah.Kuota.2.274.Kursi.SMP-SMA

Advertisements

Read Full Post »

%d bloggers like this: