Permainan Anak Tradisional

Sebetulnya saya tidak suka permainan anak dikategorikan tradisional atau modern. Kesannya kok jadi berkasta atau diberi pengkotakan. Tapi baelah, di atas dijadikan judul untuk sekedar membedakan saja. Yang jadul dan yang sekarang-sekarang.  Mikirin permainan anak-anak ini gara-gara cuti kemarin saya melototi Google Earth sampai juling. Saya melihat Bandung, tanah kosong dan tamannya dikit banget ya? Dan yang namanya padat itu ya sepadat-padatnya, lebih tepat rumah itu tampak berjejal-jejal, dan sangat tidak teratur. Iya yang rapi juga ada sih, tapi kan dikit. Cuma di perumahan elit.  Di tempat gitu jangan harap anak-anaknya mau pada main ular-ularan kalau bulan purnama, kenal tetangga sebelah juga bisa dibilang ajaib.  O ya soal lahan kosong ini pantas saja bertahun-tahun saya jarang melihat anak-anak main sondah, galah asin, gatrik, boy-boyan, dsb.  Mungkin memang karena tidak ada lahan.

Atau anak-anak sekarang memang lebih suka merengek-rengek ingin main PS dibanding lompat-lompatan di halaman atau bermain lumpur sambil nyari ikan cupang di selokan? Makanya saya jadi benci PS 1, 2, 3 dan yang portablenya juga. Kesatu karena harganya mahal, dan kedua saya tidak pernah bisa mengalahkan si Dimas untuk MotoGP atau Call of Duty.  Juga karena saya kesal karena rasanya anak-anak jadi kurang banyak bergerak, berlari, dan berlompat-lompatan.   Saya juga kesal karena berani taruhan anak-anak sekarang (terutama anak-anak di kota) pasti tidak bakalan jago manjat pohon.  Pasti tidak tahu, pohon Kersen itu mudah patah bila diinjak, demikian juga pohon Mangga. Pohon Jambu Batu sangat liat dan lentur batangnya sehingga bisa bergantung di dahan yang kecil, dan pohon Jambu Air suka banyak semut Rarangge yang kalo menggigit, aduhai nyerinya.  Dan jatuh dari pohon Flamboyan itu sakit sekali rasanya sampai susah bernapas.

Balik lagi ke permainan tradisional.  Kudu ada pelatihan gitu ya di tempat outbound anak-anak untuk mengenalkan permainan tradisional ini?  Hehehe saya kok cemas permainan favorit saya itu bakal musnah.  Nanti anak-anak tidak tahu kalau main Gala Asin, kesamber sama yang ditengah itu menjengkelkan, dan kena timpuk waktu main Boy-boyan itu menyebalkan.  Banyak hal yang mendidik dalam permainan anak-anak model begini, terutama belajar berjiwa sportif, menyehatkan karena sekaligus berolahraga, dan membuat koordinasi tangan, kaki, mata terlatih dengan baik.  O ya saya paling senang main lompat karet, bagian simseunya tapi tidak bagian lompat yang semerdeka. Main sondah juga asik sekali, tapi saya tidak suka main jeblak panto dan kucing-kucingan. Kena melulu sih. 

About these ads

42 comments

  1. ada positive n negative side tradisional dengan modern.

    klo maen PS, melatih otak kanan….
    melatih otak anak-2 jadi pembunuh…
    anyway, PS lebh banyak negative side jika tdk ada ontrol yg ketat terhadap user..

  2. karena saya masih tinggal di’kampung’ so masih lumayan sering melihat anak-anak kecil bermain di jalan/pekarangan rumah, apalagi saat musim libur sekolah… kadang kasihan juga sih saat melihat mereka jatuh pada saat main Gala Asin karena jalan yang dulunya waktu jaman saya masih tanah sekarang udah di-cor pake semen…

  3. #5 jadi ini komennya? cuma segini aja? siapa kemarin yang nyuruh saya ngapdet blog? hayo siapa???

    #6 setuju banget, saya pernah melihat game PS yang seram banget. Cocok untuk latihan jadi serial killer.

    #7 Saya kangen suasana kampung dan permainan anak-anaknya :(

    #8 Jadi inget jaman kecil dulu sering kaligata sama ulet bulu, dan kena duri-duri halus pohon bambu…aduh gatal dan panasnya ampun deh. Tapi kali itu yang bikin kita jarang kena penyakit ya?

  4. Saya waktu kecil jagoan (sombon) main Galah Jidar. mainan dengan menggunakan 2 bilah kayu lalu kita pemain bergiliran melompati 2 kayu tersebut dengan jarak bertambah panjang tiap putaran. Sampe waktu itu ketika meloncat saya kepeleset, jatuh hingga pelipis kanan saya sobek (bekasnya masih ada sampe sekarang). setelah jatuh, dan merasa kalo muka saya udah belepotan darah, hal yg pertama saya lakukan adalah berlalri pulang, buka baju, ambil sarung tinju dan berkaca,”kira2 gini tampang petinju yg sudah babak belur”…..begitulah.

  5. gue sih yg paling top itu ngejar layangan.. bukan main layangan yah.. ngejar layangan: loncat pagar, masuk semak, manjat pohon, berantem sama yg gedean, jatoh dan berdarah.. demi sebuah layangan putus.. hihi

    dan percaya atau tidak.. sebelum umur 8 tahun dengan sukses ditrabrak sepeda, motor, mobil.. (nabrak dan ditrabrak orang gak masuk hitungan kan?) yg belum cuma bis kota aja.. hihi

    hedooopp kejar layangan™

  6. Duh, kangen maen engklek, betengan, gobak sodor, ngejar layangan ( saya ga pernah bisa naekin layangan sendirian sampe sekarang ), dakon ( ato congklak ), bola bekel, halma, monopoli, ular tangga, umbul ( ato gambaran ), ujan-ujanan sambil petak umpet di rerumputan, dan banyak lagi laennya.

    Waktu masih tinggal di nongsa, batam, saya masih ngeliat anak-anak maen gitu mi, dan langsung dipoto pake kamera seadanya. Tapi setuju mi, kayaknya permainan itu harus lebih dimasyarakatkan. Saya gak mau banget anak-anak di Indonesia kebiasaan maen PS, Nintendo DS, PSP, ato semacamnya. Entar jadinya gak gaul, kurang sosialisasi, dan pada ciken. Jatoh dikit rewel, gatel dikit nangis, lemah dong jadinya.

    Eh, sekalian nyepam url deh buat foto anak-anak di batam pas lagi maen gobak sodor, kasti dan betengan :
    http://picasaweb.google.com/achmadi/PermainanRakyatAsliIndonesia

  7. Kalo PS2 rusak, nunggu hibahan PS3 aja :P *maksa bwakakakaa….

    btw, lebih jarang lagi keberadaan pohon kedondong, dijamin patah dan jatuh biar kata batangnya guede :D *pengalaman

  8. 10 Abiwara

    Saya waktu kecil jagoan (sombon) main Galah Jidar. mainan dengan menggunakan 2 bilah kayu lalu kita pemain bergiliran melompati 2 kayu tersebut dengan jarak bertambah panjang tiap putaran. Sampe waktu itu ketika meloncat saya kepeleset, jatuh hingga pelipis kanan saya sobek (bekasnya masih ada sampe sekarang). setelah jatuh, dan merasa kalo muka saya udah belepotan darah, hal yg pertama saya lakukan adalah berlalri pulang, buka baju, ambil sarung tinju dan berkaca,”kira2 gini tampang petinju yg sudah babak belur”…..begitulah.

    => Bwakakakaka… pol nyak. Eta sekalian suting Rocky 7 we bi :P *ngacirrr

  9. ikut nimbrung dan cerita ah …
    saya dulu rumah deket sawah, pulang sekolah main di sawah cari “keuyeup” a.k.a kepiting dan “lauk impun” dan paling gampang dapet “buyur” a.k.a anak kodok ….
    dulu sih hampir semua “solokan” ada binatang itu, tapi sekarang???, solokan mampet …air ngga ngalir dan byk kotoran R.T …

    salam kenal sama semuanaya :)

  10. tuak taek mah hayu lah, malah pas waktu kecil waktu berdarah-darah jatuh itu berasa jagoan hahaha
    langlayangan hayuk lah, ngan masang tali timbana/kakamahna urg malah singgit wae eta layangan jadina, jarang manteng.
    apalagikalo bambu tulangnya itu sedikit ditipisin suara layangan jadi sangar ngaberekbek.
    maen treng seor, treng genep, galasin, boy-boyan, gatrik, kadang congklak bahkan meniru adegan google V nyerang pake tombak di sawah sebelah rumah (dagu bocor kena kepala temen)

  11. permainan anak2 skrg sdh canggih!! tapi ada nilai2 keterbatasan, sosial,kebersamaan dan saling memiliki pada permainan “jaman dulu” yang tdk dimiliki permainan anak2 skrg, meskipun tdk semua tdk baik

  12. untung saya atuh badan paling jangkung d kelas, jadi mun loncat tinggi jagoan tara jaga hehehe..
    tapi skrg badan dah bareurat masih bisa teu nya?
    iya sebel sama PS,, klo hari minggu suamiku ganti pamajikan na jeung PS.

  13. Halo,
    salah satu tempat main anak yang masih peduli dan menyediakan permainan tradisional adalah spirit camp di Jl. Sersan Bajuri Km. 4,5 Ledeng, Lembang, Bandung.
    blognya : spiritcamp.multiply.com baru dibuat.
    Kalau mau main datang saja ke Spirit Camp.
    Salam,
    Ferry sw

  14. Halo…….
    Ikut nimbrung dan berbagi pengalaman neh….memang permaian di masa kita kecil itu jauh lebih mengasyikan dan indah untuk di kenang…..buktinya aku masih ingat saat kecil ketembak lodong….itu permainan yg jaman dulu itu musimnya ada di bulan puasa….lodong terbuat dari bambu gombong yang besar di beri lubang untuk dimasukan karbit dan air dari sana bisa mengeluarkan bunyi layaknya sebuah bom…..waktu itu lodong aku gak bunyi karena kesal aku lihat dari lubang depan…..taunya teman aku meniupnya dari lubang belakang…………duoooorrrr….kena muka aku ,akibatnya bulu alis bulu mata angus semua he he he tapi asyik banget….dan memang jadi sesuatu yang aku rindukan

  15. teh,,,saya mahasiswa TA design…kebetulan lagi ngebahas tentang permainan tradisional…
    kebetulan dosen saya punya tempat namanya
    Kampung Kolecer,itu tempat mengkaji mainan dan permainan tradisional,,

    _makin kita lokal,makin global kita_
    tnk_fclss

  16. lam kenal teh mira….
    iya, jaman sekarang ;permainan tradisioanl agak-agak langka. tapi, berhubung diriku tinggalnya ngampung banget, jadi yang kaya gituan masih sering keliatan. seneng rasanya ngeliat anak-anak main dan hgembira. akhirnya permaianan itu aku ajarin ke murid-murid aku yang 90% western.
    mereka senang banget. ayo dong anak bule aja demen masak bangsa sendiri ga demen?

  17. halloo…aq pnya tgas kuliah neh tentang permainan tradisional yang intinya dalam permainan itu,hrus bisa diambil pelajaran tentang akhlak,moral atau mendidik anak dengan cara bermain…..ada yg bisa bantu ga?

  18. Ass…ka hatur rencangan anu sararea
    mun ditingal, ayeuna mah permainan tradisional mulai dilupakan ku budak leutik tapi kumaha deui PS jeung rencanganana lebih menarik perhatian anak-anak.

    baheula mah saya teh suka manjat pohon, permainan anak cowok mah di maenkeun ku saya, langlayangan, kaleci, jeung sajabana
    resep teh, sok jadi kangen ayeunamah mun diinget-inget lucu masa kanan-kanak teh loba pisan permainan tradisioabl yang seru pisan.

  19. yang jelas anak saya gak boleh maen ps titik.
    menurut saya ps sudah parmainan orang dewasa bukan anak2 lagi,lain jaman nitendo dulu bener2 permainan anak2,
    coba masa game ada unsur pornonya juga,kekerasan nya juga,bahkan membunuh dengan membabi buta,..

    nah kebetulan mba mira menginspirasi saya, saya mau coba bermain tiap hari minggu game kami masih kecil dulu,bersama anak kami….:)

    thx ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s