Ramahnya Kopi Aroma

Kopi AromaPagi tadi saya pergi ke toko Kopi Aroma di jalan Banceuy 51  Bandung. Berhubung pemiliknya ramah sekali, perasaan saya jadi enak, dan saya sampai di kantor dengan bahagia :). Eh ternyata terhadap semua orang yang datang dia selalu ramah. Selalu menyapa selamat pagi dan melayani dengan senyum dan obrolan ringan, setelah memberikan kopi hangat yang baru digiling berbungkus kertas dan plastik serta dikantongi kantong keresek biasa yang tipis, dia akan berkata " Terima kasih, hati-hati di jalan ya". Selalu, pada setiap orang, bahkan pada nenek-nenek yang membeli satu bungkus kecil kopi.

Sewaktu pembelian saya sebelumnya, melihat antusiasme saya yang tinggi pada perbedaan kopi Robusta dan Arabika, dia dengan senang hati mengajak saya ke gudang belakang, melihat-lihat kopi yang dia peram selama 8 tahun sebelum digiling (katanya untuk menurunkan kadar asam) lalu menaiki karung-karung kopi yang ternyata banyak sekali tersimpan di ruangan belakang tokonya yang kecil. Melihat kayu-kayu bakar yang digunakan, dan mesin-mesin lama yang masih terawat baik.  Toples kacanya pun antik. Waktu saya tanya dijual apa tidak, dia tersenyum dan berkata toples itu sudah ada disana sejak tahun 1930, dan tidak ada yang memproduksi lagi.

Lucunya waktu saya mau membeli bungkusan 1/2 kg dia melarang. Sudahlah, beli saja yang 1/4 kg, katanya. Walaupun kopi ini terjaga kesegarannya selama 3 bulan dalam toples, tapi kan kalau sering lewat, mending beli sedikit-sedikit saja, katanya. Biar selalu dapat yang segar  baru digiling. Oke deh. Akhirnya saya beli yang bungkus kecil-kecil saja.  Toko kopi ini buka dari jam 6 pagi. "Saya orang lama" katanya. "Bangun pagi, buka toko, dan tutup jam 3 sore". Selain itu si Bapak ini mengajar di UNPAD sebagai dosen Corporate Management (kalau tidak salah).

O ya, selain itu, saya mendapat resep obat koreng, hihihihi, taburkan kopi Robusta di atas kulit yang borok dan korengan, maka akan cepat sembuh. Berhubung saya jerawatan, saya tanya, "Kalau untuk jerawat bagaimana Pak?"

"Oh itu sih ke dokter kulit aja, di RS Al Islam ada dokter kulit yang paten lho, namanya dokter……..", ujarnya.

Sayangnya pas saya ngetik blog ini saya lupa nama si dokter dan juga nama Bapak si pemilik toko. Lain kali kalau kesana akan saya tanyakan lagi.

Ini tulisan di bungkus kopi Aroma yang saya kutip:

Maoe minoem Koffie selamanja enak?

Aromanja dan rasanja tinggal tetep, kaloe ini Koffie soda di boeka dari kantongnja harep dipindahken si stopfles atawa di blik jang tertoetoep rapet.

Djangan tinggal di kantong!

About these ads

76 thoughts on “Ramahnya Kopi Aroma

  1. Nah persis bgt pengalaman yg Mira dapet di Toko “Pabrik” Kopi Aroma.. Hmm.. berarti kalo gitu dari dulu sampe sekarang emang kayak gitu mulu..
    Eh Mir.. liat sepeda kumbang antik jaman dulu gak yang digantung di dapur panggang kopi? Lebih mahal dari mobil Jaguar terbaru tuh..! :)

  2. Pingin pulang ke Bandung…ihiks…hiks…Kangen ngobrol sama Oom Widya…Kangen kopi Aroma…Kangen batagor riri…Kangen cendol Elizabeth…Kangen Bubur ayam…Kangen rumah makan ampere…kangn..kangen…kangen the warm of Bandung ppls…ihiks…hiks..ihiks…

  3. hwalah..
    Aku sudah tinggal di Bandung 4 tahun, baru tahu yg namanya kopi aroma kali ini. Gara-gara nya professor temenku yg di Jepang nitip.

    Thanks infonya..
    besok pagi layak untuk dicoba..

  4. Terima kaish jadi saya tahu kopi yang enak dan aseli di bandung.
    Numpang tanya apa tahu tempat yang buat sumpia mentah….sumpia isi ebi kecil2.Bukan yang udah di goreng.

    Thanks katanya di bandung ada yang enak sekali buatnya.

  5. Aquuw mau dunks nama Dr Kulitnya..Siapa sie..Soalnya dibandung Rata2 dr Kulit Sama semua efeknya… Merah ky Udang Rebus…hehe..Informasiin Yaa kalo tau yg Bagushhh…Thanks Be4

  6. Saya adalah penggemar kopi, tapi blum pernah nyobain kopi aroma.
    Denger2 sih enak, kayanya sih emang enak banget.

    Hari ini saya mau kesana, tapi udah jam 3…
    besok aja deh…

  7. Kopi aroma emang oke. Kalo yg sakit maag n biasanya ga tahan minum kopi banyak yg ga ada keluhan kalo minum kopi ini. Btw baru tau bukanya jam 6 pagi. Pantesan jaman tinggal di bandung dulu, kalo sore2 lewat Banceuy suka udah tutup, hehehe…

  8. Peringatan
    Mengkonsumsi kopi tubruk dapat menyebabkan halusinasi, fly, dan bersemangat sehingga dapat mengakibatkan tubrukan. Disarankan untuk menubruk object yang tepat dan disaat yang tepat.

  9. Wasyah ini kopi memang Top.Terbukti manthebh…
    kopiku dah abis nih,harus nunggu temen mudik br bisa nikmatin koffie aroma…slurrrp….. rasanja tinggal tetep.

  10. Emang bener banget, kebetulan belum lama saya juga sempat mampir ke “Kopi Aroma”, ramah banget si Bapaknya, tapi saya boleh beli 1/2 kg tapi harus sepasang, arabika dengan robusta :)

  11. Wah, Om Widy the owner memang top bgt.
    beberapa waktu saya bawa kamera saya untuk foto2 barang2 jadulnya hasilnya lumayan. tapi sayang saya gak foto bagian dapurnya karena dapur sibuk di jam2 pagi gitu. someday Om Widy saya kesana lagi.

  12. lagi nyari kopi yang enak di kampung halaman lewat internet, saya temukan salah satu blok ini. Sayang nya saya lagi berada jauh dari Indonesia. Apa benar yah kopi nya enak? sayang nya juga saya tidak punya nomor telepon atau email pemilik kopi aroma. Jadi gimana supaya saya juga bisa mencicipinya yah? salam kenal

  13. saya sudah lama denger tentang kopi aroma, tapi sayang belum pernah nyicipin. kapan2 kalo ke bandung mampir ke sana ah.. hebat ya sudah usaha sekian lama tetap bisa mempertahankan pelayanan seperti itu.. jadi makin tertarik.
    thanks artikelnya mbak mira..

  14. Saya sudah hampir sethn mjd pelanggan kopi aroma, walaupun saya tinggal di Jakarta. Setiap 2 bulan saya pasti ke bandung untuk beli beberapa kilo (ya kilo!) kopi aroma untuk saya stok di rumah.

    Kopi aroma juga bisa dibeli di Alun-alun mal Grand Indonesia tp tentu saja tidak se-fresh kalo kita beli di Bandung. Salah satu pelanggan kopi aroma adalah bpk Bondan Winarno, selain itu orang2 di dubes AS juga menjd pelanggan tetap.

    Tips utk minum kopi Aroma: Kopi bubuk yg dijual di pabrik kopi Aroma lebih cocok apabila diseduh dengan air 80-90 derajat celcius (apabila air mendidih smell-nya spt agak gosong). Setelah diseduh dgn air panas, diamkan selama 3-5 menit baru ditambah gula/ madu/ krim, lalu diaduk perlahan. Kehebatan kopi aroma bisa dilihat dari crema (lapisan teratas kopi yg berwarna cokelat keemasan) yg kental & tebal. Crema kopi pada umumnya baru bisa didapat apabila kita menggunakan mesin espresso, tapi crema kopi aroma bisa kita dapatkan hanya dengan menyeduhnya saja! Selain itu ampas kopi tidak akan mengambang, melainkan akan mengendap padat di dasar gelas, satu lagi bukti bahwa kopi aroma bermutu sangat tinggi. Apabila kita mau membuat kopi aroma menggunakan mesin espresso, sebaiknya kita memberitahu karyawan/ owner toko supaya biji kopi digiling dengan level medium (tidak terlalu halus).

    Kopi aroma arabika sangat unggul dlm hal keharumannya, sedangkan kopi aroma robusta sangat unggul dlm khasiatnya (utk diabetes “diminum tanpa gula”, utk parkinson, & utk meningkatkan kesuburan pada pria).

    Pada tanggak 20 agustus 2008, koran kompas memuat secara khusus artikel tentang kopi Aroma.

    For Coffee discussion contact me:
    Candri

    candriawan1981@yahoo.co.id (friendster & email)

  15. Wah baru tahu nih ada toko kopi, di banceuy lagi, ditempat onderdil mobil. apalagi bisa keluar crema kopinya dan aromanya strong, …kata candriwan. saya jadi panasaran. karena kopi yang enak adalah untuk dicium-cium dulu setelah diseduh dan baru disruput pada saat hangatnya pas. sabtu nanti patut dicuba. kalau memang enak bakalan goodbye nescafe n goodbye kapal-api.

  16. Memang kopi aroma pas betul utk dinikmati. saya teringat kala msh kuliah di Bdg dulu, juga langganan kopi itu. tempatnya disebelah utara penjara, dikeumunan toko onderdeel. wah, itu kantongnya ya, antique, kertas samak (jawa), coklat, apakah msh ya pake itu kertas sampe sekarang? saya sdh agak lama tdk ke Banceuy, hanya coba2 blending sendiri, dari green bean ex Toraja (dulu saya kerja disana), green bean ex Ambarawa/Mbedono, breen bean ex Aceh dan green bean ex JaTim. wooo.. nikmat betul kalo sdh menemukan hasil blending/roasting/brewing yg tepat…. serasa terbang sambil minum kopi panassss….. umur 60 thn sdh ga inget lagi, kembali muda men!!!!

  17. jadi inget waktu ujian susulan dirumah pak widya….. hmm… aroma kopinya mengoda!! sebelum ujian diajak keliling2 dl melihat suasana pagi hari dikopi aroma.

    dulu pak widya ngajar mata kuliah Manajemen Operasi..

  18. betul tuh,m tadi pagi sy beli yang Robusta dan Arabika, katanya si engkonya, klo robusta buat yang sudah nikah, he….he…., klo ada kopi yang lebih enak kasih tahu ya…..ah, soalnya klo ga ngopi sehari, rasanya pusing

  19. Mohon nimbrung,
    Nama beliau adalah Widya Tanaka , beliau mengajar saya mata kuliah management operasi. Beliau adalah salah satu dosen yg saya kagumi, dedikasinya terhadap almamater serta pada para mahasiswanya sangat besar.
    Soal integritas saya kagum pada belaiu.
    Kenangan saya adalah teknik mengajar yg mengharuskan mahasiswanya aktif (karena mahasiswa dikasi point), juga ehmmm….. begitu belaiu mau masuk ruangan aroma kopi segarnya sudah sampai duluan….. juga tangan beliau yg masih ada noda hitam kopi….
    Demi almamater dan mahasiswanya pak Widya masih menyempatkan mengajar kami.
    Terima kasih pak Widya… hanya Tuhan yang bisa membalas jasa Bapak. Semoga Tuhan selalu memberkati Bapak kesehatan, kesejahteraan dan kebahagiaan. Amieeeen

  20. setuju dengan komentar tentang kopi aroma, pengalaman yang sama juga saya dapatkan, karena dilarang untuk membeli setenganh kilo, hanya dikasih seperempat kiilo.
    Tapi menurut saya Toraja Kalosi yang fresh baru digiling (saya sering pake suatu produk) masih belum dapat terkalahkan. Kopi aroma akan lebih nikmat (menurut saya) kalo dengan gula yang lebih banyak (lebih manis) sedangkan Toraja Kalosi yang fresh lebih nikmat dengan gula yang tidak terlalu banyak, karena rasanya yang tidak pahit, dan aroma yang sangat khas.
    Trims….

  21. sampaikan kesemua orang AWALI HARIMU DENGAN MINUM KOPI…..
    Apalagi minum kopi KALOSI asli…wowww nikmattttt
    kalo kamu mau KOPI KALOSI (beda kopi Toraja beda Kopi Kalosi)…kalo ke makassar mampir dirumah saya hehe

  22. siip..!! nenk cama2 penikmat kopay… suka belanja di banceuy juga nenk… atuh sami2….:d
    teguk-demi teguk.. menggugah kita untuk bersemangat lg….
    secangkir kopay di sore hari sangatlah tepat!!

  23. kopi aroma emang ok, tinggal tetep bgt, gw plg rajin pomosiin ni kopi ke tmn2 kantor ma knalan, ktanya bilang: ni baru namanya kopi…… hobbies kopi wajib nyicip yg atu ni…..

  24. gw terinspirasi oleh kopi Aroma…SALUT !!!! gw kbnran pnya toko kopi d Serang Banten. Gw trusin usaha bokap g.toko kopi giling…cm g trmotivasi oleh kopi Aroma…g dr skrang lg trus gali ilmu ttg kopi..coz g da tlanjur cinta ma profesi g d bidang kopi…g pnya cita2 png mpe pnya pabrik kopi sndri…n g mpe skrg trus kmbangin dri g spya pgtahuan g ttg kopi smakin bkmbang n g kan trus bljr dlm hdp g brkenaan dgn profesi g…plahan tp paasti..oia, umur g br 23taon…n g bkal kmbgin dri n usha g ttg kopi… TRMA KSH KOPI AROMA!!!yg ud ksh inspirasi n smangat saya utk mgmbangkan dri n usha saya….pjalanan g msh panjang.n g pnya pegangan kalo GW BUKAN DI HIDUPI OLEH PROFESI GW, TP GW LAH YG AKAN MGHIDUPI KERJAAN/PROFESI GW……salam jiwa smangat muda….maju trus….kapan2 saya mo maen k toko kopi Aroma…walau blm knal,tp toko kopi Aroma nyk mmbri inspirasi bkn hnya dlm hal usha, tp dlm filosofi khidupan kt…salam pengopian…..sukses utk smua.

  25. Huaaaaaa…. TT_TT

    Sebagai penggemar kopi saya belom pernah pergi ke sana! Pengeeeeeen… Hiks… udah pernah lewat depannya sih, tapi cuman lewat…

    Saya pernah liat liputannya di TV One, emang kelihatannya ramah banget yg punya. Dia emang bener Dosen Unpad, mewarisi toko kopi generasi kedua apa yg ketiga kalo ga salah, dari bapaknya…..

    Pengen ke sanaaaaaa!! >.<

  26. ck..ck..ck.. sabar banget ya yang bikin pabrik kopie. Bayangkan aja, awal bikin pabrik, setelah kopi ditimbun musti nunggu 8 tahun dulu baru diproses.

    Saya sendiri sudah langganan kopi arabica aceh disitu, buat migren bagus.

  27. Pingback: The friendliness of Coffee Aroma | myKopi.com

  28. Pingback: Keramahan Kopi Aroma | myKopi.com

  29. Telah hadir forum komunitas pecinta kopi terbesar di Indonesia!

    Indonesian Coffee Community merupakan suatu wadah untuk bertukar pengalaman dan informasi tentang kopi di Indonesia. Forum atau komunitas ini tidak hanya untuk pelaku bisnis kopi, tetapi juga untuk semua pecinta dan penikmat kopi (Coffee Lovers) yang berada di seluruh wilayah Indonesia. Indonesian Coffee Community dibuat khusus untuk membumikan kopi di tanah air bahkan di dunia.

    come and join with us :

    http://www.coffeecommunity.web.id

    Regards,
    Indonesian Coffee Community Team

  30. ehhmmmmm thanks infonya dari dulu saya nyari alamat tu ntar lo ke bandung rus beli nih… eh dah pernah pada nyoba kopi ijo tulung agung belum nih?

  31. Thanx buat tips’a yg d atas. Td’a asal seduh aja tp stlh baca tips diatas jd tw cr nikmatin kopi aroma yg baru lg…
    Tp buat seduh asal2an jg tetep enak2 aja tuh ato emang kopi’a aja emang enak….Hidup kopi aroma…

  32. ngomong2 soal kopi,tiga hari yang saya dpt kiriman biji kopi jenis arabika dari gayo aceh tengah.rasa kopinya memang lebih nikmat,lain dgn kopi sachet yang biasa saya minum.di daerah adik saya itu lagi panen raya biji kopi… dia meminta saya untuk mencari pasar.kira2 ada yang berminat?

  33. Wilujeng tepang Ibu,

    Saya juga suka kopi Aroma, bukan karena pernah sekelas di SR (sekarang SD) dengan Bpk Widya tapi saya memang penikmat kopi, khususnya kopi Aroma.
    Kopi Arabika rasa kopinya lebih lembut tapi ada rasa asam, sedangkan kopi Robusta lebih kuat namun agak pahit, mungkin karena kandungan kafeinnya lebih banyak.

    Sekarang saya punya warung kopi di Pamulang Square lt2 dengan nama Misterblek, juga menjual kopi Aroma, Arabika mix dengan Robusta. Silahkan mampir kalau kebetulan ke Tangsel.

    Wassalam.

  34. pak widya adalah dosen saya..

    bliau prnah crta ttg usahaY..
    kejujuran dan tanggung jawab yg beliau ajarkan..

    katanya “perlakukanlah kopi,selayaknya kopi”.

  35. Bole ikutan nongkrong di sini. Aku penggemar KOPI AROMA. Baru saja aku beli kopi aroma sambil jalan-jalan. betul sekali kopi aroma memang ena. kebetulan aku tinggal di daerah kotta Bandung…

  36. Kopi Aroma memang ajaib rasanya, dan selalu nikmat diminum kapan saja karena kadar asamnya tidak terlalu tinggi.

    Sepertinya memang kebanyakan pembeli (atau semua?) dianjurkan untuk membeli dalam kantong kecil-kecil ya. Agar bisa mendapatkan rasa dan aroma kopi yang masih harum.

  37. kopi aroma memang hebat terkenal k seluruh nusantara hgga luarnegeri.
    saya jd ingin mengunjungi pabriknya dan coba mencicipi rasa kopinya.
    salut bwt pak widy walawpun seorang dosen tetap pny waktu menjalankan perushaan kopi.
    sy jg ingin sprt beliau..

  38. dari th 1970 sy sdh minum kopi aroma sampai sekarang rasanya tetap oke,seperti penulis alami pelayanan terhadap konsunmen emang ramah,maka tak heran kopi aroma tetap oke dan pelanggannya oke oke…okelah kalow begitu…

  39. Nama pemilik nya Widya lulusan FE Unpad, memang seperti pengakuannya termasuk “orang lama” sekaligus”langka” pada jaman dimana orang berlomba-lomba berusaha menduduki jabatan publik dengan niat mencuri uang rakyat sebesar-besarnya.
    Widya adalah dosen Strategic Management dan mengajar dibeberapa universitas ternama di Bandung.
    Pendapatan/honor dari mengajar dia pergunakan untuk membiayai anak2 kaum dhuafa sekitar Banceuy, kalau tidak salah dia memiliki 40 anak yang dibiayai dari honornya mengajar itu…

  40. Memang ia termasuk manusia langka. Krn pd jaman spt sekarang ini, manusia sll menghalalkan segala cara waupun itu haram. Selamat menikmati Aroma Kopi dgn gembira, halal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s