Palagan Bubat

Saya orang Perancis. Maksudnya Peranakan Ciamis. Saya orang Ciamis asli. Saya termasuk galur murni (kalau dimisalkan saya tanaman). Ayah, Ibu berikut Nenek, Kakek dari kedua belah pihak, sekian turunan belum menikah dengan orang di luar Ciamis. Walaupun masih perlu diselidiki lebih jauh kenapa saya sering telmi, masih untung saya engga idiot. Soalnya konon kalau anak hasil pernikahan antar saudara, gen resesif yang jelek-jelek bisa muncul.

Sebagai orang keturunan Kawali, Panjalu, Cipaku, Sadananya, tentulah saya mengetahui cerita dari mulut ke mulut (hiii…jorok) tentang leluhur saya. Cerita sejarah yang menyentuh hati saya, deuuh.. adalah tentang Palagan Bubat. Ibu saya waktu kecil suka cerita sebelum tidur, campur aduk dengan kisah Cinderella.

Mulai ah ceritanya,
Tragedi Palagan Bubat terjadi pada tahun 1357. Seperti dikisahkan dalam kitab Pararaton diantaranya :

Bre prabhu ayun ing putri ring Sunda. Patih Madu ingutus angundangeng wong Sunda

Terjemahannya adalah : Sri Prabu Hayam Wuruk ingin memperistri puteri dari Sunda. Patih Madu diutus mengundang orang Sunda.

Prabu Maharaja Linggabuana dengan permaisurinya Dewi Lara Linsing memiliki puteri cantik jelita yang diberi nama Dyah Pitaloka. Oleh kakeknya Prabu Ragamulya Luhur Prabawa diberi nama pula Citraresmi. Lahir pada tahun 1339 Masehi. Sang puteri terkenal dengan kecantikannya sehingga dijuluki wajra yang berati permata. Sang Prabu Hayam Wuruk menginginkan untuk memperistri sang Puteri, dimana hal tersebut memiliki alasan logis karena mengingat kekerabatan Sunda – Majapahit yang telah terjalin dengan baik sejak lama. Pendiri Majapahit, yaitu Raden Wijaya yang bergelar Sang Kertarajasa Jayawardhana adalah cucu dari Prabu Darmasiksa- Maharaja Sunda.

Untuk itu Bre Majapahit mengutus Patih Madu sebagai utusan kerajaan. Prabu Maharaja Linggabuana menerima lamaran tersebut dan menyetujui untuk melaksanakan upacara pernikahan di keraton kerajaan Majapahit. Namun sayang Mahapatih Gajah Mada tidak menyetujui pernikahan tersebut. Diam – diam ia menginginkan Sang Rajaputeri untuk diserahkan sebagai upeti demi terlaksananya Sumpah Amukti Palapa yang dicanangkannya.

Seperti yang diberitakan oleh kitab Pararaton :

Teka ratu Sunda maring Majapahit, sang ratu Maharaja tan pangaturakan putri. Wong Sunda kudu awaramena tingkahing jurungen. Sira Patihing Majapahit tan payun yen wiwahanen reh sira rajaputri makaturatura.

Yang artinya: “Lalu Raja Sunda datang di Majapahit. Sang Ratu Maharaja tidak bersedia mempersembahkan sang puteri. Orang Sunda harus meniadakan selamatan dan upacara pernikahan kata sang utusan. Sang Mahapatih Majapahit Gajah Mada tidak menginginkan pernikahan resmi, sebab ia menganggap rajaputeri Citraresmi sebagai upeti.”

Akhirnya Sang Patih meluap amarahnya atas penolakan sang Raja Sunda. Ia memerintahkan laskar Majapahit untuk menghabisi Raja beserta pengiringnya yang hanya beberapa puluh orang. Sang Mahaprabu tidak gentar. Ia berseru :

“Walaupun darah akan mengalir bagai sungai di Palagan Bubat ini, namun kehormatanku dan semua ksatria Sunda tidak akan membiarkan penghianatan terhadap negara dan rakyatku. Karena itu , janganlah kalian bimbang!”

Mungkin seperti teriakan William Wallace dalam film Brave Heart sewaktu menyongsong pasukan Inggris. Pertempuran yang tidak berimbang ini mengakibatkan seluruh orang Sunda tewas. Sang Ratu dan sang Ratna Citraresmi melakukan bela pati. Pembesar, pengiring, dayang-dayang, tak seorangpun yang tersisa.

Ketika Hayam Wuruk tiba di Palagan Bubat, sangatlah sedih hatinya. Setelah semua jenazah disempurnakan dan dibakar, abu jenazah kemudian dikuburkan di Astana Gede, Kawali. Kemudian Sang Prabu jatuh sakit yang amat lama. Kerajaan menyalahkan Gajah Mada dan merencanakan agar Gajah Mada ditangkap dan dihukum. Sang Patih melarikan diri dan tak tentu rimbanya. Akhir hidupnyapun tidak diketahui dan dicatat dalam sejarah.

About these ads

204 thoughts on “Palagan Bubat

  1. Memang Kerajaan Sunda tidak pernah takluk ama Majapahit , tah ari kapungkur jalan ti Karaton sunda ka Karaton majapahit teh tos aya jalan kitu, atanapi leuweung geledegan , naha anu bade seserahan kapungkur cacandakanana siga jaman ayeuna , tah dijalana sabaraha lami , atanapi naek kapal laut , upami aya literatur tiasa share mengenai kahirupan sehari hari urang sunda jaman abad 14-15

  2. Assalamualaikum
    Euleuh2 Urang Sunda, MMh Geuning Ti BAheula Sok Dibobodo Teh …..
    Jadi Inget Satu Bait Dari Salah Satu Lagu Degung…Gini Nih Bunyinya

    Duh deudeuh Teuing
    Urang Sunda Teh Karunya
    Di Kamanakeun Jeung Arek Dikumahakeun

    Mangga Lenyepan Ku Sadayana Ieu Bait Lagu
    Meuni matak Lumengis Sakapeung mah

  3. duh… punten nmbè maca. Npangkeun, abdi 3root(tigarut). prkawis bubat tèh simKuring kantos oge maca ti http://su.wikipedia.org/wiki/Kidung_Sunda. seja pipilueun cumarita (sok sanajan ajian can luhung elmu can masagi, hampura bisi majar calutak):

    No.1, asa kirang merenah mun nyebat “..urang sunda èlèhan..”, margi “Hayam wuruk nu ngarasa kaduhung pisan ku kajadian perang bubat, tètèla tumetep dina jangjina moal nyerang karajaan Sunda. malah nepika pamustungan tug nepi ka runtagna karajaan Majapait”(dicutat ti salahsahiji artikel Pikiran Rakyat,”memandang bubat dari luar”).

    No.3, teteh… tuh conto bangsa deungeun(yahudi) memerik urut inohong Nazi hehehe….(heureuy:-) tapi (mun seug mah keukeuh neuteuli) nukudu ku baraya dipilampah kiwari salahsahijina nyumebarkeu bèja ka balarea nu can nyaho sasakala karuhunna (prak na mah ciga kolot ka budakna ngadongeng jsb) supaya urang tiasa misahkeun mana baraya(sunda) mana deungeun(lian ti sunda) tapi poma, mun arurang teu wanti-wanti mah tiasa dituduh rasis. keunbaè disebut rasis gè asal lahan keu anakincu urang teu ka bèakeun(ku ruruntuk majapait :-P). nukadua nukudu jadi awas balarea nyaeta asimilasi, ieu salahsahiji jalan runtagna urang sunda, biasana bangsa deudeung nu ngumara(boh sakola atawa gawè) pikeu “mihapèkeun beuteung? sok nga deudeukeut(miharep dipulungmantu) ku urang sunda.

    No. 11, punten sakali deui, bilih majar kolotbegog. Mun litelatur mah can kantos simkuring maca, ngan carita ti aki nu nyutat carita ti aki, aki na ti aki na jeung saterusna…. Cenah jalan mah geus aya tapi lain jalan hotmix ciga jaman ayeuna :-) da jalan nu disebut hade tèh jalan bèh dieunakeun (jijieunan walanda make tanaga rodi tea)… mangga sumpingan ka http://su.wikipedia.org/wiki/Kidung_Sunda, manawi tiasa janten landong kapanasaran.

    No. 16, lumengis tètèla kecap nu merenah tur kungsi kaalaman ku simkuring mangsa mimiti maca “kidung sunda?. Jadi tètèla urang sunda lain pangedulan, ngan geus bèakeun tempat dilembur sorangan ku bangsa deungeun. Sugan waè jaga ning geto nu jadi kumawasa di ieu nagara lain jelema nu boga ngaran aya “panolong?-an (ilo aksara sunda ti http://lssitb.f2o.org/ngalagena) ciga ngaran sukarna, suharta, susila B. yudhayana :-)

  4. Pingback: Jay adalah Yulian » Dyah Pitaloka: Senja di Langit Majapahit

  5. hmm, perasaan patih gajah mada tdk melarikan diri yak ato saya yang salah, beliau khan akhirnya meninggal tp nggak ada keterangan kalo beliau mau ditangkap ……..

  6. Kemana Gajah Mada? Mungkin yang berminat berburu sejarah Gajah Mada yang menghilang, bisa mulai mencari di seputaran Pulau Sumbawa. Saya pernah survey di sana untuk pengembangan desa2 adat. Di sana banyak sekali kisah2 rakyat, yang menyebut nama2 tertentu –yang tidak sama persis dengan ‘Gajah-Mada’, tapi di’curigai’ sebagai sang Patih itu.
    Wilayah yang paling santer issu-nya sebagai tempat peristirahatan terakhir GM di daerah bernama Hu’u, Kabupaten Dompu. Bahkan rombongan kami sempat diantar oleh penduduk ke makam yang dipercaya sbg makam GM. Panjangnya 5 m!. Gak boleh difoto… waktu itu saya curi2 foto tapi ntah di mana sekarang foto itu. Dah lama +/- 7 thn lalu.
    …Intermezzo

  7. Mojang-mojang sunda emang geulis2… seperti istri saya yang dari sukabumi. :D :D tapi saya gak perlu pake pasukan untuk meminang putri sunda..
    karena saya bukanlah raja majapahit.. hehe..

  8. Yaaa.. Alloh! Ternyata Gadjah Mada itu kagak punya nyali yeh! Atau para ahli sejarah kite nyang uratnye perut semuaaa.. Subhanalloh!

  9. JANGAN DITERUSKAN DENDAM ITU,
    BIARLAH SEJARAH TETAP JADI SEJARAH,
    KITA AMBIL HIKMAHNYA,

    SEPERTI AKU SAMA ISTRIKU(ORANG SUNDA TULEN 100%),
    BISA DAMAI,

    KAMI MENIKAH TANPA MENGINGAT SEJARAH MASA LAMPAAAAUUU,KUNO!

    ANDAI…..

    PRABU HAYAM WURUK DAN DYAH PITALOKA BISA SEPERTI KAMI,

    CERITANYA PASTI BEDA, HE..HE..HE

  10. Menurut aku cerita perang Bubat, didapat dari tembang/puisi yang ditemukan di bali. tanpa dukungan data sejarah seperti prasasti atau candi. pertimbangan saya kalo raja selevel hayam wuruk frustasi atau patah hati, sangat memungkinkan dia akan mendirikan candi.

    jadi kemungkinkan ini karya fiksi dari jaman dulu kala, yang bisa saja di ilhami cerita yang mirip seperti shakuntala/rama sinta dll.

    sunda tidak pernah ditaklukan majapahit, tapi pernah dibawah kerajaan mataram (jaman sultan agung).

    soal 90 orang melawan 1270 pasukan majapahit bukankah kelihatan fiksinya, meskipun 90 orang sakti mandarguna menghabisi 1270 tanpan meriam, senjata otomatis dan pesawat c’mon ?????? cuman pakai pedang ???, mungkin sudah ada teknologi pedang otomatis yang bisa membunuh sendiri ????

  11. perancisna teh belah mana abdi ti ITALI (aslI Ti kawALI), heheuy deudeuh geung aya urang lembur, kuring mah ngiring bingah we Ay Urang Perncis, maju terus ciamis merdeka-merdeka…. Aladin meureun

  12. wahhh..abdi kira cerita citrarermi ti tanah jawa. Kalo hayam wuruk adi mau tau kaman pergina…….yah palin- paling ke pesantren…siga reza artamevia….patah hati giu loh…

  13. ka sakabaeh dulur kuring,jaman kiwari gues nunjukeun. anu lain dinya-nya, nu nya dilain-lain,geura naridak miang siar indung.sabab lalakon geus beak, jaman geus kaliwat masing-masing geus gelar lampah lakonna,nusa hiji nusa,nusa jawa,nusa kabeh geus cunduk ka waktu. ayeuna tinggal hiji lakon ngan sa sunda-sundana hungkul anu rek gelar dinusantara ieu,heg geura narindak sunda rek ngadeg nangtung di tengah buana.

  14. mari kita hidupkan kembali kesundaan dalam konteks kekinian!
    bahasanya kita gunakan kembali, filsafat hidupnya kita gunakan kembali, everything yang ebrkaitan dengan sunda kita gunakan kembali.
    indonesia akan hancur jika kehilangan salah satu suku yang dulu mendukung sumpah pemuda. maka jika ada yang ngonmong kesukuan adalah masalah SARA kenapa orang tionghoa boleh. indonesia adalah minang, Ambon, bugis, sunda, dll. bukan jawa doang!

  15. sampurasun….bener-bener cerita ini menambah pandangan baru tentang perang Bubat yg legendaris…Waktu kecil tuh saya penasaran kenapa yah di bandung (jawa barat pada umumnya) gak ada jalan yg berbau-bau Majapahit (Hayam Wuruk, Gajah Mada dsb). Nah, abdi teuh lupa saha yg bilang yah, tp katanya hal itu bersangkutan ama sejarah yg namanya Perang Bubat ini, dimana putri kerajaan Padjajaran Dyah Pitaloka yg ingin dipersunting Hayam Wuruk, harus meninggal mengenaskan karena ulah si Gajah Mada ini…jadinya ada semacam ‘penolakan’ kultural atas nama2 majapahit tsb krn akan menorehkan ‘luka’ sejarah….Nuhun yah

  16. assalamualaikum kasadayana baraya urang sunda,hatur nuhun ka dulur 2 anu tos luntur galeuh jeumbar manah tiasa midang keun sajarah sunda anu hartina hahirupkeun deui leumah cai urang.saalit perkawis urang sunda eta elehan saur saha dina sajarah sadayana kaditu teuteup urang sunda teh leber ku wawanen apan pejuang2teh seuseurna urang sunda teras deui anu janteun ais pangampih seueur urang sunda,sareungna deui saur saha jawa sareung sunda seupuhan jawa.numutkeun dina sajarah apanan anu janteun sesepuh jawa masih rundayan ti prabu siliwangi keneh ari prabu siliwngi teh urang mana atuh? teras deui apanan anu ngadeugkeun karajaan maja pahit teh apan cucu raja urang sunda tah dumasar kana eta atuh geuning bade di aku teu di aku jelas urang sunda teh geuning pang kolotana di nagara iyeumah,aya deui anu leuwih kolot nyaeta uyut uyutna deui heheheheh hatur nuhun ahhhhhhhhh wassalam.

  17. assalamualaikum wrwb.ADUH KATAJI PISAN NYEUH KABRUDAK ANU NGAGUAR SAJARAH SUNDA.AYEUNAMAH URANG ULAH LOBA CATUR TAMPA BUKUR,ULAH LOBA CARITA ANU HANTEU NYATA.LAMUN ANJEUN NGAKU URANG SUNDA SAREUNG TEURANG SAHA ARI URANG SUNDA TEH,HAYU URANG HIRUPKEUN DEUI LEMAH CAI URANG,TATARAN SUNDA URANG,REK KUSAHA DEUI NGAHIRUPKEUN LEUMAH CAI SUNDA LAMUN LAIN KU URANG SUNDAMAH URANG TEMBONGKEUN NYEN URANG SUNDA GEUNING AYA,URANG SUNDA TEH HARUDANG,HAYU URANG LUMAKU,BABAREUNGAN URANG MIANG,NEANGAN BUDAK ANGON ANU IMAH NA SISI LEUWI,DI RIUNG KUBATU SATANGTUNG,KA HIYEUMAN KU HANEULEUM KA HALANGAN KU HANYUANG.SAHA ATUH ETA TEH? TEUING ANJEUN TEUING SAHA DA ETA MAH HIJI SILOKA.NGAN NU PEUNTING LAMUN ANJEUN URANG SUNDA TEANGAN SUNDA SAJATINING SUNDA ANU SAJATI.SAHA ARI URANG SUNDA TEH?SAREUNG KUDU KUMAHA ARI URANG SUNDA TINGKAH LAKUNA?PEK TAREANGAN KUDU SINA KAPANGGIH.SABAB JAGA ANU BAKAL JADI RATU PININGGIT ANU MINGPIN IYEU NAGRI,ANU NGOLAH IYEU NAGARA,ANU ASALANA MASIH RUNDAYAN PAJAJARAN TEUGEUSAN URANG………..?

  18. Punteun ngiring ngalangkung,…Hebat euy…caritana…salut lah,..jarang ti jaman kiwari anu nyaho kana carita2 jaman baheula…kuring oge katurunan Raja…nyaeta Raja Singa..he..he :D

  19. Ari si akang Gelar teh leres-leres pituin urang sunda kituh? Atanapi tos tunduh maksakeun masihan komentar?
    Sakaterang abdi mah sanes … sareung teurang, babareungan, … tapi asanamah … sareng terang, babarengan…jsjb-na.
    Duka ketang pedah sim kuring mah tos teu janten urang sunda atanapi jawa.

    Punten pisan deuih… Sim kuring teu acan janten urang sunda, atanapi jawa, atanapi portugis “sejati”, margi sisana sebagai turunan urang utan asa teu ka aku. Padahal urang utan mah hebat, asa jarang pisan kadangu parebut kekuasaan, bebene, ku cara politik, silih bantai, sareng dibulen carita pahlawan siga raja-raja pulo jawa kapungkur (dugi ka ayeuna)(punten suudon). Panginten pedah abdi mah jarang nonton sinetron, sareng uteukna-na leutik teu sa-ageung urang UGM/ITB, nu saurna hebat.
    Sareng hebatna urang utan mah … teu hebat, …jeung teu ngemut-ngemut urang mana…. soalnya uteukna (sanes napsuna) alit.

    Sahenteuna mah lah manfaat, barang tuang, ameng, miceun… enya oge bau … tapi pangersa nu diLuhurmah manfaat gening janten pupuk di leuweung.

    Dina silsilah oge … hayoh ku sepuh dipaksakeun supaya kagaris ka prabu siliwangi sareng ku ibu ka sa-ecle urang jawa sareng urang portugis, wali, cina jsjb-na, .. mung dina impenan kategor ku pun akina akina aki, nu gaduh padamelan panyawah,..” Naha ari Abah tara disebut-sebut? Tapi … abah mah teu menta disebut-sebut nenek moyang nu hebat ketang. Hampura weh abah mah teu bisa mere sumbangan nu gede pisan ka nagara. Sieun salah abah mah maksakeun nu sakanyaho abah moal katerekahan. Enya oge syariatna ibadah, tapi sieun mangrupa hawa nafsu nu kasamar. Abah mah rek narekahan nu kaawakan we, nu kaukur, nu pasti-pasti weh mere saeutik tanaga jeung sangu keur barudak. Nu bareuratna mah keun we keur turunana “raja singa” jeung keur urang UGM sareng urang ITB .. nu hararebat.

    Kitu cenah saur pun akina akina aki teh, tapi anjeuna teu nganken ari kabayan mah. Soalna kabayan mah “sunda banget” saurna.

  20. kalu mo diambil hikmahnya dari cerita palagan bubat ini, memang kita harus saling menghargai, walaupun kita diposisi puncak dan mempunyai kekuatan yang tiada tandingnya, janganlah sombong dan pongah seperti kakang Gajah Mada, yang menganggap sebelah mata rombongan dari kerajaan Sunda, padahal harga diri dan kehormatan merupakan suatu yang dijunjung tinggi, penyesalan selalu datangnya belakangan, tidak ada yang menyesal didepan kecuali nuntun embe, berawal dari hal yang dianggap remeh mengakibatkan akibat yang sangat besar, kemunduran yang luar biasa, gajah mada menjadi terusir…??, Majapahit menjadi hancur, Bagaimana jadinya kalau perang bubat tidak ada, mungkin masih ada Negara Republik Majapahit ha ha ha……., masalah cinta itu memang bukan hal yang remeh, tapi bisa berakibat fatal, bagaimana dengan tragedi kerajaan Romawi dan ratu Cleopatra….?

  21. ngiring coment
    pantes we eleh ku majapahit, da eleh jumlah sareng puguh we da di kandang musuh, kakuatan teu imbang.
    nepi kaayeuna oge jumlah tetep eleh sareng kandang tos ka jarah.
    mun kasaktian mah tetep aya di urang sunda
    teu aya sajarahna sunda ngirim upeti, sanajan wilayah majapahit legana ngaleuwihan pulo jawa.

  22. orang Sunda yg kuliah di UGM? ada qo… aq org Sunda n kuliah di UGM… *baru smester 1 c* tpi soal perang ini, aq juga udah tau dari lamaaa, dri masih skolah dulu. paling ngga pas SMP lah…

    n maybe bwat teteh Mira Marselia (yg punya blog ini lah pokoknya), mungkin qta masi sodara… ahahaha… ga tau juga c, tpi paternal ancestor-ku dri Galuh juga, malah bbrapa di antaranya jdi nama jalan di daerah Bandung dan sekitarnya (aq tau nama2nya coz punya silsilah keluarga yg dates back sampe tahun 1400-1500an) . *peace*

  23. ngapain ngurusin dendam masa silam yang sudah lalu. saat ini kita sebagai suatu bangsa besar bangsa Indonesia, bukan lagi sebagai sub-sub suku lagi. jangan lagi mau diadu domba.jangan2 cerita bubat memang disuburkan oleh kolonial belanda pada jaman dulu untuk memecah belah bangsa kita?
    memang di javadwipa ini terdapat banyak sekali kerajaan dan peradaban,termasuk kehidupan politik waktu itu, saya juga orang jawa, menghormati poro leluhur termasuk gajah mada, tapi juga menghormati sinuwun prabu siliwangi dari jawa barat yang juga tersohor. wilayah jawadwipa ini kan berpindah kekuasaan terus,walaupun dulu jawa barat sempat dibawah kerajaan singosari ( ken arok, kertanegara) dan kerajaan mataram ( panembahan senopati, sultan agung hanyokrokusumo,dsbnya).

  24. achhh masa seperti itu cerita nya…so what gitu lo..kapan mau maju orang ciamis ? Jangan baru bisa mimpi kata negara Republik BBM. we all indonesia people bukan talk about Jawa or Sunda only…kita orang menado jo.So good luck and take care.vince Hamburg Germany.

  25. kalau pengen tahu gimana serunya perang Bubat baca aja buku karangan Hermawan Aksan yang judulnya Dyah Pitaloka “Senja di langit majapahit”

  26. eh aq pernah nonton dramanya perang bubat di rumentang siang kosambi bandung, bgs tapi membosankan juga sih….hehehe jadi bangga juga jadi orang sunda heheh secara tidak langsung aq jadi cantik…heheh(gpp kan narsis dikit??!!). lumayan katerehan dyah pitaloka siapa yahu aja kawarisan cantiknya meskipun sakedik…..

  27. komen kanggo kang junir, sanes ka leuweung tapi ka laut ti palabuan cirebon labuh di jung galuh da mun teu lepat mah ayeuna teh tempat nu nami bubat nyaeta kampung caket laut da aya hiji tempat anu janten situ cenah, lila atuh ngaliwatan leuweung mah.
    urang ge urg ciamis teu meunang kawin jeung urg wetan ceuk kolot pamali, tapi ari aya nu geulis mah jeung daekeun, bageur, beunghar, anak tunggal deui, loba hartana teu sawios ha.ha

  28. Sigana mun di jieun film layar lebar kolosal siga “Trojan”, “Gladiator” atawa “Kingdom of Heaven” alus tapi tong judulna Bubat ganti naon kitu ambeh teu nyigeung..da emang kudu inget kana sajarah atuh Soekarno ge ngomong bangsa nu gede teh bangsa nu teu poho kana sajarah, tapi da urang mah lolobana poho kana mangsa tukang

  29. Cerita bohong yg beredar dikalangan orang Sunda (kemungkinan disebarkan sejarawan Sunda) bahwa Raden Wijaya keturunan Sunda karena ibunya Dyah Lembu Tal menikah dg Raja Sunda… Dyah Lembu Tal adalah laki2… nama Dyah adalah nama panggilan utk putera puteri Raja, Dyah Balitung, Dyah Hayam Wuruk… jadi bukan nama wanita… adapun nama “Lembu” adalah nama yg biasanya diberikan pada laki-laki, nama ini analog dg nama Kebo seperti Kebo Kanigara dan Kebo Kenanga… jadi sangatlah mungkin interpretasi dari Lembu Tal adalah laki-laki… kelihatannya ada upaya memelintir interpretasi sejarah dari suku Sunda utk mendapatkan pengakuan bahwa raja-raja Jawa adalah keturunan Sunda… saya kira tindakan2 yg berasal dari sifat2 inferior seperti ini tidak perlu dilakukan… kita sekrg adalah satu, bangsa Indonesia…

  30. Sebetulnya Prabu Siliwangi tuh aslinya frustasi, udah ngarepin jadi mertua Prabu Agung Majapahit, dibelain dateng jauh2 lewat darat ke Cirebon, lanjut lewat laut.. eh taunya cuman dijadiin pemberi upeti… bunuh dirilah doi dg menyerang utusan Majapahit… ya jelas Gajah Mada marah utusannya dibunuh… eh di mana2 juga utusan itu gak ada yg dibunuh!!!

    Betul cerita Bubat itu banyak fiksinya, mana mungkin laki2 Sunda yg letoy2 gitu bisa ngelawan ribuan orang2 Jawa Timur yg perkasa??? paling2 prajurit Majapahit cukup 20 orang lah… Coba lihat di daerah2 terpencil di Kalimantan, Papua, dll., orang2 Jawa mana yg ada? Orang Jawa Timur… lha orang Sundana kamana? letoy, sare we di bale2 hehehe…

    Sunda dijajah Jawa jaman Mataram Islam (dan ayeuna hehehe)… bahasa Sunda yg sekarang bertingkat2 itu akibat perintah dari Raja Mataram Sultan Agung… baca atuh sejarah, tong daek dibobodoan ku sesukuna… ayeuna ITB ge geus dijajah ku Jawa, sakeudeung deui Unpad, tungguan geura…

    • Km itu ngomong asal ceplok! Sejarah palsu dibaca.
      Sultan Agung itu keturunan Panembahan Senopati, & Senopati itu anak dari Ki Ageng Pamanahan. Ki Ageng Pamanahannya saja hidup di bawah zaman Sunan Gunungjati, sedangkan Raja Sunda (Pajajaran) runtuh di zaman Sunan Gunungjati, setelah itu punah lah Pajajaran.

      Siliwangi III (Sribaduga Maharaja Ratu Haji) adalah raja terakhir Pajajaran yg mokswa beserta kerajaannya karena diserang segala penjuru oleh Cirebon, Demak & Banten (krajaan2 Islam), terutama ketika Sunan Gunungjati (cucu Sliwangi sendiri) ingin meng-Islamkannya.

      - Sunan Gunungjati hidup sezaman dengan R. Patah (Sultan pertama Demak)

      - Setelah Demak runtuh, ibukotanya diboyong ke Pajang (Sultan Hadiwijaya / Jaka Tingkir)

      - Hadiwijaya/Jaka Tingkir hidup sezaman dngn Ki Ageng Pamanahan

      - Pajang Runtuh ganti Mataram yg raja pertamanya adalah Sutawijaya (Panembahan Senopati Ing Alogo) yg adalah putra dari Ki Ageng Pamanahan.

      - Nah Sultan Agung sendiri adalah raja ke-empat Mataram. Dia putra dari Sultan Hanyakrawati yg berarti adalag cucu Panembahan Senopati.

      Jadi darimana sejarahnya Sunda dijajah Mataram??? Sunda mana???.. jangan blo’on

      Kalo Sultan Agung menaklukan Surabaya, itu baru iyaa… itu terjadi pd th 1620. Mlempem kabeh wong Surabaya kaya krupuk.

      Yg kuat itu orang Cirebon, bukan orang Jawa Timur.
      Makanya di Cirebon ada daerah yg namanya “Sura Nenggala” (Sura=Berani ; Nenggala=Senjata)
      “Wong Cerbon ora wedi gaman” (Orang Cirebon tidak takut sama pusaka & senjata)

    • Majapahit tidak pernah berhasil menguasai Pajajaran. Makanya sekarang anak cucu majapahit menguasai Pajajaran. Lihat hampir semua kantor pusat BUMN di Bandung dikuasai orang jawa. ITB dikuasai orang jawa. Kawasan industri di Jawa barat dikuasai orang jawa lewat cara Kolusi dan Nepotisme.
      Bukan hanya sunda yang dikuasai jawa tapi seluruh Indonesia. Penerimaan pegawai suatu BUMN dilaksanakan di propinsi Jawa tengah dan timur untuk dikirim ke seluruh Indonesia. Jangan heran sekarang pegawai baru suatu BUMN di daerah2 diluar jawa tengah dan timur lebih banyak orang jawa daripada orang setempat.
      Jaman soeharto lebih parah lagi, banyak gubernur2 diluar jawa dikirim dari jawa tengah atau timur.
      Dengar hai turunan majapahit ! Sumpah palapa itu bukan untuk mempersatukan nusantara tapi menguasai nusantara. Kalau menguasai itu tidak ada tujuan untuk mensejahterakan rakyat yang dikuasainya. Nah penguasaan majapahit atas nusantara masih berlanjut sampai sekarang. Semua presiden Republuk Indonesia itu turunan Majapahit (kecuali HABIBI) makanya Indonesia TIDAK PERNAH MAKMUR KARENA TUJUAN NYA MENGUASAI BUKAN MENSEJAHTERAKAN.
      Kalau turunan majapahit lagi yang berkuasa di Indonesia jangan harap Indonesia makmur. Karena sudah mindsetnya orang jawa menguasai nusantara bukan memimpin Indonesia.

      • jk r.wijaya sbg anak dr galuh pakuan mk jk ia memindahkan ibukotanya kemajapahit,trowulan ya sah2 sj, scr de jure galuh pakuan jg mrpkan kerajaannya, jk raja galuh pakuan yg diberi mandat utk memerintah tdk tunduk kepada majapahit namanya kan pembangkang.

  31. Hehe saya kira obyektivitas dan kondisi emosi itu 2 hal yg berbeda… kondisi mental memang bisa mempengaruhi obyektivitas, tetapi tidak menjamin bahwa kondisi emosi yg tinggi menyebabkan seseorang menjadi tidak obyektif, atau sebaliknya… obyektivitas dipengaruhi banyak faktor… tetapi menjadi obyektif 100% pun apakah dimungkinkan? khususnya menyangkut sejarah, yg selalu menjadi sarana politik, seperti cerita bubat…

    Lagipula bagaimana kita bisa men-judge kondisi mental seseorang hanya dari tulisannya? kadang2 yg menulis “hihihi” itu mungkin emosinya terpancing…

    Menulis di blog memang bisa mengesankan diri “cerdas” seperti Kang Jay, tetapi sebuah komentar bisa merubah persepsi… jadi, berhati2lah..

  32. Maaf2 Kang Jay sareng Teh Mira, saya kalau sedang iseng memang hobinya mengganggu orang, salah satunya dg provokasi… saya sendiri berayah Jawa dan beribu Sunda, jadi berdarah keduanya yg tentu tdk punya pandangan apriori thd salah satu pihak. Nuhun.

  33. orang-orang sunda bangsawan banyak keturunan sriwijaya, setelah sriwijaya menaklukkan taruma negara. baca deh di internet juga ada. semua kerajaan besar banyak kawin campur baik dipaksa maupun tidak. pendiri sriwijaya Dapunta hyang srijayanaga isterinya orang sunda/galuh/pajajaran/tarumanegara yah sama saja . jadi kalau disebut orang sunda asli kan jadi bingung! yang pasti semua keturunan nabi Adam Alaihissalam.

  34. ceu, tos maos wastu kancana teu acan?
    novel sae pisan carios perang bubat, wastu kancana teh rayi na dyah pitaloka nu kantos ngalalana ka lampung. malih jatuk ramina ka urang lampung saurna

  35. Palagan Bubat teh gambarn, supaya Urang Sunda kudu boga kakuatan (power), mangka urang SUnda anu salila ieu salawasna di-marginal-keun ku kakawasaan anu dibangun ku teureuh MAaja Pahit, kudu gancang hudang ngalawan ku jalan jadi raja di ieu nagara. OK. Tapi ulah chauvinistik, urang mah tetep maksudna supaya penindasan jeung korupsi anu salila ieu dilakonan ku urang Jawa kudu gancang leungit!

  36. sajarah teu kudu dinaha-naha (?) pasti aya karuhun urang anu bener jeung salah …. tapi keukeuh kudu diteang supaya urang teu pareumeun obor saha ari karuhun urang teh… nu bener kudu diturutan, nu salah tangtu kudu ditinggalkeun….
    memang bener ayeuna urang sunda teh asa jadi deungeun di lembur sorangan…. naha rek kitu bae saterusna? tah ngan urang sorangan anu bisa ngajawabna …… lain batur…

  37. Karajaan Sunda, Pajajaran, Galuh…. eta teh salah sahiji sajarah karuhun, tong dinaha-naha (?)… nu benerna turutan nusalahna nya tong digugu.. nupuguh mah ayeuna urang salaku katurunan Ki Sunda arek kumaha?? Naha arek jadi batur dilembur sorangan??

  38. nuhun pisan ka teh mira yang sudah bercerita tentang perang bubat, yang menjadi perhatian saya adalah banyaknya cerita yang berbeda2 yang akhirnya membuat bingung yang baca karena gak tau mana yang benar. anyhow hidup ciamissssssss.

  39. Kapan mau maju mang? kayak anjing berebut tulang tanpa daging aja. Cerita dari mulut kemulut yang gak jelas yang nulis aja diyakini bener. Sejarah emang ditulis tapi, kepentingannya untuk apa? Bisa jadi masa penjajahan Belanda untuk adu domba. Liat aja sejarah pertempuran 1 Maret, untuk kepentingan sapa? Nyebut Manggggg dan Tetehhhhh. Dongeng waktu mo tidur kebanyakan anonim, dan gak sahihhhh.

  40. Sejak kecil saya sangat menghormati Gajah Mada. Ternyata legenda org jawa yg gk boleh nikahin org Sunda berasal dari cerita perang Bubat ini. Seru bangat. Tp saya setuju dgn yg di atas mgkn hanya fiksi belaka di mana 93 org lawan 1270 org. 3 org bunuh diri. Berarti 90 org lawan 1270. Setiap org mesti bunuh 12-13 org. Kecuali yg 13 org itu patung yg gk bergerak. Juga majapahit waktu itu begitu perkasa kok prajuritnya bisa dibunuh seperti itu.

  41. Dulu ada sebuah buku sejarah yg mengatakan Gajah Mada hanya mengasingkan diri bukan melarikan diri.
    Maaf ya udah terlanjur sayang ama Gajah Mada.
    Kalo gk ada dia, negara kita mgkn gk seluas sekarang. Soekarno dulu juga ingin mempersatukan Nusantara termasuk Malaysia dan Singapore waktu itu. Ingat gk ? Ganyang Malaysia dulu ? Termasuk Brunei mungkin.
    Gk tau cerita perang Bubat mungkin benar. Tp yg pasti bukti yang paling kongkrit adalah Gajah Mada adalah seorang yg mempersatukan Nusantara.

  42. #68.69. kalo anda baca versi “kidung sunda” disana disebutkan bahwa yang berangkat ke Bubat dari kerajaan sunda dengan kapal sebanyak 2000 kapal, kan gak mungkin klo orangnya cuma 93, trus juga diceritakan pada saat patih Anepaken dari kerajaan sunda pergi kerumah gajah mada untuk extravaganza, dia dikawal oleh 3 pengagung dan 300 prajurit. kembali lagi deh, gak mungkin klo cuma 93 orang. makanya banyaknya cerita yang berbeda dari berbagai sumber membuat yang baca bingung, gak tau mana yang benar, tapi gak apa2 baca aja sebelum tidur biar mimpi jadi gajah mada !!!!!!!!!!

  43. Tenang-tenang,,,,,, serjarah tinggal sejarah, yg namanya sejarah kan cerita masa lalu, klo pun bener, ya kita ambil hikmahnya, perbaiki kesalahan2x wktu itu. bukankah orang yg berakal itu adalah manusia2x yg belajar dari kesalahan, jgn mengulangi kesalahan wktu yg lampau.

  44. nepangkeun
    teh abige teureuh galuh ti sadananya ageung di banten huma di jakarta
    urang sundamah cinta damai..teguh pendirianna..mengalah buat menang..samemeh ngalakukan hiji tindakan mikir bisa 1 triliun x..tapi ulah sakali2 nyeureud urang sunda nyawa urusannana..keun teh ku abi di teluhan belekan saumur-umur tah nu nyariosna acak adul kitu mah (hihihihihi).
    nambihan : teh bilih bade nyerat,posting,kutak-ketik ngeunaan ki cula gaang (anu jadi cikal bakal ngaran wewengkon jaman ayeuna ti ciamis (galuh) dugi ka cilacap) contack si sayah

  45. Ngiringan ah….

    Ngaguar lalakon bubat sanes kanggo muka kapeurih hate ki sunda, abdi sapagodos pisan sareng ceu Mira yen urang teh salaku ki sunda kedah tiasa ngeunteung kana lalakon urang….boh urang sunda-na, jawa na batakna tur Indonesiana…ngarah urang teu kalebet jalmi anu poho di temah wadi… “lupa kacang pada kulitna” sarta urang tiasa nyandak hikmah tina au tos karandapan…yen geuning proses tabayun teh kedah teras-terasan dilakonan…manjangkeun tali silaturrahim kedah terus di ikhtiaran…buktosna..pami tea mah keluarga kerajaan Majapahit teu kitu wae percanten ka Patih GM panginten palagan bubat moal kajantenan…pami tea mah anak incu Prabu Darmasiksa boh trah R. Wijaya boh trah Galuh manjangkeun babarayaan perkawis ngadahupkeun Raja HW sareng Citraresmi moal ditungtungan ku palagan Bubat….tah tisaprak ayeuna…keun nu atos mah atos…ka payun kumaha carana Ki Sunda tiasa nanjeurkeun Kasundaannana bari teu mopohokeun kaIndonesiaannana…atuh urang deungeun nu ngiring milarian nafkah di tatar sunda urang jantennkeun dulur pikeun ngaheuyeuk dayeuh ngolah nagara…da urang sunda mah Muslim anu Islam muslim anu salamet tur nyalametkeun…muslim anu dirahmatan nyebarkeun salam…amiin………….

  46. Perang, bencana, mati, hidup itu kejadian yang berulang-ulang bisa dengan siapa saja kapan saja dimana saja. Jadi Bubat ini jangan terlalu dibesar-besarkan, ini adalah bagian dari sejarah masa lalu yang dapat diambil hikmahnya dan kita wajib menghargai apapun kejadian masa lalu tanpa ada dendam di masa kini.

  47. bagus juga ni pendapat para pembaca. tapi, konon kata Dennys Lombart (se-7 dengan amt083), kitab paparaton itu sendiri ditemukan VOC di daerah NTB, waktu penyerangan ke sana, klo nggak salah, itu kitab merupakan crita yang ditulis dirontal/lontar dan menjadi semacam adat kebiasaan masyarakat sana, sampai saat ini lho, membaca rontal/lontar? merupakan kitab tandingan dari kitab negara kertagama dan dibuat di oleh pujangga dari gunung penaggungan (bukan pesanan penguasa) konon kabarnya… yang jadi pertanyaan:
    1. sejak kapan urang sunda mengenal dongeng itu? Bila sejak dulu kala, kan 93 orang itu tumpas, lha yang mengabarkan siapa ke tlatah sundanya, dst.. Bila sejak ditemukan dan diterjemahkan oleh orang belanda/VOC, berarti bisa jadi sejenis “devide et empera”, dst…. Bila sejak dibuat kakawin Sunda, oleh sejarwan Sunda, lalu sumbernya ke mana, maksud dan tujuan, dst seterusnya…
    2. seberapa intens kabar tesebut disebarkan? bila melalui pendidikan formal, alangkah kejamnya sang guru. bila informal, alangkah naifnya dongeng sang ortu. bila melalui keyakinan, alangkah dungunya si alim. bila tidak dikaji dalam, alangkah inferiornya urang yang mengaku sunda.
    3. seberapa besar dampaknya pada saudara2 kita urang sunda?
    4. seberapa besar ketebalan iman/keyakinan urang sunda menghadapi “brain and heart accused” para penutur sejarah?
    5. dan banyak lagi yang perlu kita semua tanyakan, pada diri kita saat ini sebelum menjadi “masa lalu yang menbunuh masa depan” anak cucu kita…

    siapa tau ada saudara kita yang sekelas MH thamrin yang dengan mitos majapahit mampu mengklaim Indonesia adalah seluas majapahit dulu kepada imperialis VOC (hanya BUMN belanda lho)…

    • km jg so’ tau…
      Pararaton lebih tua dibanding Negarakertagama.
      Ibarat media cetak, kitab Negara Kertagama adalah berita pengangkatan, Kertagama hanya ingin mengupas kehebatan Majapahit, makanya dalam Kertagama tdk dijelaskan tentang leluhur Majapahit yg mati saling bunuh sperti Ken Arok & anak cucunya, karena dianggap TABU!

  48. Assalamualaikum ………….
    Punten teh Mira ngiring nyerat, Abdi oge sami orang Ciamis, tepatna ti Lembursitu, kec. Ciamis, pokokna mah tanggapan abdi soal Bubat sareng Gajah Mada teh nya eta …. mmmm (mikir heula), oh kieu nu pasti mah Gajah Mada PENGHIANAT Urang Sunda jeung Jawa, bade ngahijikeun Nusantara teh BOHONG, Padahal demi kapentingan Pribadi …….. Jeung Rajana wae jadi musuhan trus kabur …….!!!!????

  49. Hayu pokona Urang jaga sareng lestarikeun ieu sajarah kanggo dicandak hikmahna …… sareng ngabangun Ciamis nu langkung maju, ameh janten Ciamis Manis Manjing Dinamis ……… Amien

  50. saya setuju atuh dg trah cina, maaf buat yg lain bukannya meragukan adanya perang bubat, tapi selama ini belum ditemukan bukti otentik seperti candi atau prasasti lainnya menyangkut perang bubat. yang jadi pertanyaan besar saya adalah siapakah yg pertama kali menulis ttg perang bubat? jelaskah penulisnya? bukan tidak mungkin ini hasil rekayasa belanda untuk memecah belah nenek moyang kita dulu. sepertinya bangsa kita selalu terlena dg sesuatu yg berbau romantis dramatis…dan kalaupun seandainya perang bubat benar2 terjadi, biarlah citaresmi, gadjah mada dan hayam wuruk tenang di alam sana. kita lupakan masa lalu (bukan menghapus apalagi memelintir lho) dan lanjutkan perjuangan bangsa ini…? setuju tho…

  51. yth sdr LKH
    bangsa yang besar adalah bangsa yang belajar dari sejarahnya. kita harus akui bahwa kita diwarisi sifat saling merebut kekuasaan dengan berdarah2. tapi, penulisan fiksi berbasis sejarah adalah media yang bagus utk belajar tanpa membosankan. Tentunya, subyektifitas penulis akan sangat besar untuk itu. seperti juga mengenai PERANG BUBAT.
    saya sudah membaca GAJAH MADA: PERANG BUBAT. saya setuju sepahit apapun sejarah, kita harus realistis bahwa kita hidup di era yang berbeda. kita harus fair menempatkan gajahmada dengan keperkasaannya dan menghargai strateginya termasuk mengenai PERANG BUBAT.

    saya bisa menerima kalo strategi menumpas ROMBONGAN TEMANTEN SUNDA hanyalah kebablasan penerjemahan perintah gajahmada oleh anak buahnya, sekaligus sebagai usaha sdr LKH, orang JAWA, untuk tetap membela gajahmada. Tapi, adalah subyektifitas yang SANGAT NISTA, sdr LKH menempatkan PRABU PUTRI sebagai WANITA SUNDA yang meminta KEHORMATANNYA untuk DINODAI (bahkan HARUS diulang dalam dua paragraf), meskipun dengan tokoh fiktif. saya minta sdr LKH harus bisa menjelaskan hasil risetnya yang mendukung dasar penulisan tersebut. sdr LKH tidak boleh merusak KEPERKASAAN dan HARGA DIRI dari PRABU PUTRI dan rombongannya dengan kenistaan seperti itu. siapapun WANITA SUNDA pasti merasa TERLECEHKAN. adat sunda (dulu) selalu menerapkan anak wanita dalam pingitan yang harus dijaga. memang mungkin juga PRABU PUTRI sudah punya kekasih, tapi dengan logika yang paling sederhana sekalipun sangat tidak mungkin menginginkan kehormatannya dinodai, apalagi dalam plot sdr LKH, SEKAR KEDATON sudah diangkat sebagai PRABU PUTRI. saya dengan sangat pendapat sdr AVID, http://yulian.firdaus.or.id/2006/12/23/gajahmada-4/#comment-84685 dan menganggap komentar sdr LKH http://yulian.firdaus.or.id/2006/12/23/gajahmada-4/#comment-85351 tidak cukup menjelaskan subyektifitasnya.

    atas “ketidaknyamanan” membaca novel tersebut, saya menginginkan sdr LKH memberi alamat yang jelas untuk saya bisa kembalikan novel yang terlanjut saya beli.

    saya tunggu,

    SAPITRI WULANDARI SUNARMA

  52. Memang benar, bahwa suku Jawa adalah suku yg merasa Superior (merasa lebih unggul dari suku2 lainnya). Contoh:

    1) Memaksakan Kehendak:
    Di daerah2 transmigrasi (di luar P. Jawa), nama2 dusun, desa, kecamatan, kampung, dll. dipergunakan nama2 Jawa (di Papua, ada nama Aryoko, Kertosari, dst. Di Lampung, apalagi), dst.

    2) Dalam berbahasa Indonesia, tidak mau tunduk dengan aturan berbahasa yang Baik & Benar. Contoh:
    Ciledug, dilisankan & ditulis dengan: Cileduk
    Nagreg, dilisankan & ditulis dengan: Nagrek
    Yogya, dilisankan & ditulis dengan: Jokja
    Ahmad, dilisankan & ditulis dengan: Ahmat
    Semakin, dilisankan & ditulis dengan: Semangkin
    Empat, dilisankan & ditulis dengan: Ampat
    Enam, dilisankan & ditulis dengan: Anem
    Lembab, dilisankan & ditulis dengan: Lembap
    Gadog, dilisankan & ditulis dengan: Gadok

    3) Dalam bersuku bangsa, seringkali menyerang suku Sunda dengan kata2:
    “Kenapa sih orang Sunda enggak mau disebut orang Jawa” (suatu ucapan pemaksaan kehendak & terkesan Bodoh, Debil & Tolol). Mungkin tidak memahami perbedaan Geografis dengan Etnis, karena pulau boleh sama (P. Jawa), tapi jelas Etnisnya berbeda (Sunda & Jawa). Hanya saja, ditakdirkan pulau yg. dihuni orang Sunda & Jawa bernama salah-satu nama suku (Jawa) Ilustrasi hal ini:

    Bila saja P. Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, dst. (selain P. Jawa), menggunakan nama salah-satu suku / etnis, masalahnya adalah:

    Bila P. Sumatera ditakdirkan bernama P. Batak, apakah orang Minang, orang Aceh, Palembang, dst. akan bersedia disebut sebagai orang Batak atau sebaliknya, apakah orang Batak mau disebut orang Minang, Palembang, dst…?(Semoga tidak Bodoh & Tolol lagi dalam menafsirkan. He…he…he…!)

    3) Banyak Intrik / Licik & Tidak mengakui Kesalahan:
    Coba terka, suku mana yg. selama ini menyusun sejarah? (He…he…he..!!)
    Demi kekuasaan & demi suku yg sedang berkuasa, Sejarah bisa dibuat sesuai kehendak mereka yg berkuasa (lihat Nugroho Notosusanto, dll.)
    Sehingga wajar, dalam sejarah yg muncul:
    –> Gajah Mada yg. heboh (masa kejatuhannya & kematiannya tidak berani dituliskan dalam Sejarah. He…he…he..!!), apalagi saat Gajah Mada Tua dibunuh di daerah Pantai Pananjung oleh pasukan Kerajaan Sunda yg baru pulang dari lawatan ke Borneo (lambung Mangkurat)…Pasti tidak akan dituliskan (jelas malu dong. He…he…he…!!)
    –> Kartini yg. heboh disebut Pahlawan Emansipasi. Padahal, dia bersedih hati gara2 dimadu & terus2an chatting / e-mail2an (bila masa kini) dengan kawan2nya cewek bule. Coba telisik, di mana sisi kepahlawanannya…?
    Kenapa tidak Dewi Sartika yg. nyata2 berkiprah mendirikan sekolah2 untuk para Wanita (sekolah Keutamaan Istri, dll.)
    –> Kebobrokan Gajah Mada pada Pembantaian Bubat, terus2an ditutup2i, bahkan dikatakan “Tidak Pernah Terjadi” & dikatakan rekayasa Belanda. dasar Debil n Tolol. Justru berita itu tertulis pada Kidung Sunda yg disusun para empu Majapahit di Bali yg dikomandoi oleh Mpu Prapanca atas perintah Hayam Wuruk sebagai janjinya thd. Pjs kerajaan Sunda Galuh (Bunisora) yg akan mengabadikan peristiwa itu untuk cermin di kemudian hari atas keserakahan Gajah Mada. (Kidung Sunda disusun bukan oleh orang Sunda, tapi oleh para empu Majapahit ketika itu (abad 13 M). Belanda baru hadir ke Nusantara pada abad 15 M (1596 M))

    2) Bahwa Raden Wijaya adalah keturunan Sunda Galuh, hal ini masih pula dibantah Jawa (baca sejarah yg bener mas…!!)
    3) Apalagi mungkin bila mengetahui kenyataan bahwa suku Sunda merupakan manusia2 penguasa Sundaland yg maha besar wilayahnya (pada manuskrip Socrates berdialog dengan ketiga muridnya; Timaeus, Critias dan Hermocrates yg ditulis oleh Plato pada 9000 BC / Sebelum Masehi), cari referensi perihal Benua yg. Hilang / Atlantis (Sundaland), sampai2 bhs. Sunda menurunkan bhs2 di Asia, dari mulai Filipina s.d. Tahiti & model2 pertanian suku Sunda terpahat di relief2 piramida & sphinx Mesir…Pasti akan menolak.

    Coba, jawabnya apa?? (Pasti dibilang rekayasa Belanda…Hi…hi…hi…!! Dasar Tolol & Debil…!

    Satu hal lagi: Perihal wilayah NKRI yg sekarang adalah bukan warisan Majapahit / Bapak Pemersatu Nusantara (Pak Gajah Mada) yg berjuang untuk kepentingan orang Jawa (bukan pemersatu Nusantara untuk suku2 lain loh…!!).

    wilayah negara Indonesia meliputi eks-jajahan Belanda (s.d. tahun 1945), kemudian menyusul Irian Barat (Papua) yang merupakan eks jajahan Belanda dari hasil Perjanjian New York pada Agustus 1962, dan Indonesia mengambil alih kekuasaan terhadapa Irian Jaya pada 1 Mei 1963. Kemudian diperkuat dengan “Act of Free Choice” (Aksi Pilihan Bebas)/ PEPERA di Irian Jaya pada 1969 di mana 1.025 wakil kepala-kepala daerah Irian dipilih dan kemudian diberikan latihan dalam bahasa Indonesia. Mereka secara konsensus akhirnya memilih bergabung dengan Indonesia.

    Masih bertahan nih, kalo Wilayah NKRI buah tangan Pak Gajah Mada (Hi…hi…hi. Lucu…lucu kayak Srimulat aja. Parah nian pengetahuan Sejarahnya. Yang keluar Ototnya aje, bukan Otaknya)

  53. Sejarah adalah masa lalu tempat kita bercermin diri agar dapat instropeksi sehingga kita mampu berbuat lebih baik dan lebih bijak pada hari ini. Masa lalu janganlah membuat kita sombong apalagi rendah diri atau bahkan menorehkan amarah dan prasangka, yang terbaik adalah dengan cermin masa lalu maka pada masa kini kita mampu berbuat dan bertindak agar kehidupan ini menjadi lebih bermakna. Tapi janganlah sekali-kali kita melupakan sejarah atau memanipulasi sejarah untuk suatu kepentingan, meskipun pada kenyataannya penulisan sejarah seringkali subyektif dan sangat tergantung siapa yang menulisnya. Dalam buku sejarah sering kita temukan bahwa nenek moyang kita gagah berani, budayanya maju dlsb. Tetapi sangat ironis bangsa yang yang gagah berani tsb. ternyata selama ratusan tahun dijajah VOC (kalo menurut istilah seorang teman semacam BUMN nya kerajaan Belanda). Atau misalnya seorang Ken Arok yang berasal dari rakyat jelata yang kemudian menjadi raja, agar dihormati rakyatnya maka dibuatlah semacam mithos bahwa ken Arok adalah keturunan Dewa.

    Namun demikian sejarah telah mencatat bahwa seseorang atau sekelompok orang yang egonya berlebihan pasti endingnya tragis seperti hitler, napoleon, termasuk didalamnya gajah mada atau rezim orde lama dan orde baru.

    Saya merasa bangga dilahirkan sebagai suku sunda karena meski memiliki keterbatasan yang selama ini saya rasakan namun bagi saya sunda itu Besar, sunda itu subur, sunda itu nyaman, sunda itu indah, sunda itu ramah, sunda itu cerdas dan karena itupula di jaman manapun dalam keadaan seperti apapun sunda akan tetap eksis menjadi bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Oleh karena itu sudah sepantasnya kita sebagai orang sunda untuk terus belajar, bekerja keras dan berkarya bersama-sama suku lain untuk menuju kejayaan Indonesia.

    (ada pertanyaan yang sedikit mengganjal, dalam kamus besar bahasa Indonesia ada kata badak Jawa yang merupakan terjemahan dari bahasa latin rhinoceros SONDAICUS, kok bisa sih?meni maksa)

  54. yup, orang jawa emang suka maksa, dari orde baru sampai sekarang pemimpin indonesia selalu maunya dan harus orang jawa…(ihk)

    kita orang sunda sori nih ga mau di samakan orang jawa,
    orang jawa ada dimana2 , di setiap propinsi, apalagi di malay sampai arab, biarlah, hasilnya mana????apa yang dibanggakan???
    negeri ini diperintah oleh orang jawa, hasilnya ya….seperti ini, sama seperti kerajaan majapahit yang terus-terusan perang sodara…kan

    ini cerita bener, waktu pilkada jakarta
    ada seorang ibu2, menjelaskan ke temannya klo fauzi bowo itu orang golkar anak buah sutiyoso jadi kebijakannya pasti ngikutin sutiyoso, coba dengar apakatanya:

    “memang benar seperti itu, tapi bagaimana yah…. fauzi bowo itu orang jawo dia dari bangsaku…”.

    aneh katanya fauzi bowo orang jakarte, mane yang bener nih.
    terus aku sendiri yang mencoba mendekati anak2 fraksi2 betawi,mereka bilang ….. “Dia sudah membeli kita…”.

    waduh ….. ternyata emang kebiasaan orde baru tetap berakar…siapa yang punya duit dia yang menang.

    hidup ..sunda…ayo bangun dan bikin film tentang perang bubat, tapi yang bikin jangan orang jawa…. sudah pasti kaya amrik…..maunya menang teruuuuusssssssssss…( ihk )

  55. PRo:Kidung paNanjung

    SaYa Org JaWa,100%,n dari silsilah sya keturunan mataram n majapahit,yg tentunya keturunan R.Wijaya juga dan juga keturunan Rakyan Jayadharma raja ke 26 Sunda
    yg tentunya sy keturunan haym wuruk lho,bukan gajah mada(heheheheheh)

    saya menHargai kebenaRan seJaRah,menghaRgai proses sejarah dan berusha ambil hikmahnya ,untuk,tentunya diri saya sendiri(lingkup mikro aja) dulu,Bukan tugas saya mengubah dunia,dr hal kecil aja.

    kita tdk bs menyudutkan satu suku hnya krn oknum itu org jawa ato mana,tp hrs kita tunjuk siapa dia/orngnya dong.

    krn kebetuylan jumlah org jawa di indonesia ini cukup banyak ,jd mereka mewakili mayoritas,sama dgn agama islam di indonesia.
    jangan takabur,sehingga terlena terbawa emosi sektarian krn sejarah.

    Gajah mada punya peran positif di majapahit bhkan sangat besar>>>kita hrs menghargainya.
    tp beliau jg pnya kesalahan fatal yg sangat besar juga bhkn bs di bilang tragedi besar,yg menyebabkab kakek leluhur saya jd broken hearth,sampe sakit,krn kasih tak sampai.

    sya org jawa tp temen2 sunda saya bnyk banget,bahkan kompak bnget tuh,melebihi sodara sendiri bahkan.

    kalo tulisan bung,….sanagt apriori banget,so jgn gunakan kata jawa dong,jgn salahkan majapahit dong,salahkan gajahmada,salahkan fauzi bowo,salahkan org2 yg jd oknumnya.

    ok deh sadulur2 ku sunda,………….mari kita sama2 belajar dari sejarah,dan jgn kembali ke suku kita apa????
    tapi kembali ke manusianya,siapa kita???,apa peran kita????apa sumbangsih kita thdp sejarah??????

    salam sejahtra!!!!!!!! buat semua

    jogja_TrowUlan_BoGoR

  56. walah-walah, eh bung begawan, jangan cuma nilai tulisan ane dong, tuh lo baca sendiri diatas, semua orang jawa yang coment disini , ga merasa bersalah, mereka bangga sama kelakuan gajah mada dkk.

    terus lo sendiri sebetulnya berdiri dimana?pasti lo bilang “gw orang Indonesia”
    di blog ini kan lagi perang antar sunda dan jawa, jangan di alihkan dengan rasa nasionalis dong.

    dan memang kita tidak bisa mengubah sejarah dan yang sudah terjadi yah sudah tapi jangan sok bijaksana , kaya pemimpin kita, nanggepin malay aja pada takut, ga berani nekan supaya bilang “maaf”.

    perang bubat terjadi karena kelakuan si kucing garong (gajah mada).dan anak2 keturunannya dan sebangsanya ga perlu minta maaf karena peristiwa perang bubat itu, karena mereka yakin itu cuma isapan jempol, dan pastilah mereka bangga karena bisa mengalahkan orang2 sunda.

    klo cuma pertemananpun, ane juga banyak coy, ane kuliah di jogja , gaul ama orang2 jawa, toh gw tetep, ngaku orang sunda karena darah gw dari leluhur sunda.

    dan satu lagi kenapa kita harus menutup mata, kenyataannya pemimpin bangsa ini harus orang jawa dan dari militer, …….., tanya kenapa??????????????????????????????????????????

    yang perlu ditekankan adalah majapahit ada karena R. Wijaya yang keturunan Sunda.titik (gitu aja ko repot)

    ih jadi gatel nih, pingin bikin film kolosal versi ane sendiri kalo perang bubat itu yang menang orang sunda, hhehehe….piss

    tapi pasti orang jawa langsung bilang “memutar balikan sejarah, sampeyan”

  57. saya sangat menghargai nilai sejarah,,,,,,
    apapun yang terjadi di masa lalu,,,, jadikan pelajaran bt ke depan,,,,

    saya orang jawa meski bukan asli,,,,
    tp bapak saya bilang kmi keturunan dari blambangan,,,, entah benar atau tidak^^

    terlepas dari itu semua, sunda dan jawa harus beratu,,,,,,,,,,

    salam

  58. Lamun kitu mah Gajah Mada teh nyanyahoanan geuning, aing teu suka urang sunda di kitu-kitu mah. lamun aya urang majapahit kadieu ku abi bade di kadek…dek….dek…dek…sia teh….tah kitu.
    mun apal mah da rek didatangan ka majapahit, rek balas dendam, ngan teu apal, jalanna kudu kamana nya?, beh manaeun bandung atuh ari majapahit teh….cing barejaan atuh ari aya nu terang mah….
    hapunten anu kasuhun tina samudayaning kalepatan, langkung saur bahe carek, sareng sajabina sajabina. per….mios……………………..

  59. Kalo urang Sunda ngomong kayak gitu,sebenarnya itu untuk menutupi rasa minder mereka aja,…karena
    1.Di jaman Sultan Agung,sebagian wilayah Jawa Barat,sampai ke Bandung berada dibawah kekuasaannya dari Tahun 1627-1677 .Itu membuktikan bahwa Urang Sunda memang dijajah orang Jawa
    2.Perang Bubat memang cerita sejarah dan hal itu benar-benar diakui oleh para ahli Sejarah,..dan dari sudut pandang Urang Sunda sendiri hal itu merupakan luka lama yang sampai saat ini kayaknya masih membekas
    mental Urang Sunda memang kayak gitu,..pecundang tapi nggak mau mengakui kalau mereka memang pecundang,..
    apalagi di hadapan orang Jawa,…mungkin kenyataan lain kalo waktu perang bubat yang menang itu urang Sunda,…

  60. Aku orang Sumatra yang kuliah di Bandung, punya banyak teman urang Sunda dan wong Jowo.

    Penilaianku;

    Orang Jawa itu biasanya pekerja keras,tahan banting, ingin selalu berhasil namun kurang luhung hati nurani dan mau menang sendiri.

    Urang Sunda umumnya perasaannya halus, luhung hati nurani,namun kurang mau keras bekerja dan mudah mengalah.

    Andaikan dua karakter ini bisa saling mengisi, tentulah sangat kontributif untuk membawa bangsa ini keluar dari keterpurukan.

    Lebih penting, kita sadar diri bahwa saat ini bangsa kita ( termasuk suku bangsa Jawa dan Sunda) tengah berada dalam kungkungan penjajahan Global bangsa lainnya.

    Dulu jaman Singasari, bangsa Mongol gagal menjajah kita. tapi sekarang Kita habis dijajah dalam segala bidang oleh mereka.

    Jadi… jadikan sejarah sebagai cermin untuk merenda dan membangun kembali negeri yang camping ini, agar jaya seperti jaman nenek moyang kita dulu seperti jaman kerajaan Sriwijaya, Pajajaran, Majapahit dan kerajaan-kerajaan lainnya se Nusantara.

  61. Pembantaian bubat? Itu bukannya kejadian di lapangan Bubat kan? Lapangan Bubat itu tempat latihan pasukan Mojopait….

    Kalo perangnya disitu berarti urutannya jd spt ini:
    – utusan mojopait dtg k galuh
    – raja galuh setuju dgn lamaran si hayam
    – mereka dtg ke mojopait…yg artinya harus ada undangan
    – mrk di hadang di bubat?

    Gue ga ngerti d, setau gue kalo diliat silsilahnya, om hayam ini masih ada keturunan dari kerajaan GALUH (bkn Pakuan) dan SRIWIJAYA…ngga mungkin dia kasi order buat ngebantai Raja Galuh yg notabene masih sodara jauhnya…

    Berarti, kemungkinannya…ini inisiatif Gajah Mada sendiri? Klo lo jd Hayam Wuruk kira2 apa yg bakal lo lakuin klo denger si Gajah ngasi order buat ngebantai rombongan Galuh?

    The elephant will be hunted…n killed.

    Ya gue tau dia pemimpin pasukan khusus mojopait yg namanya Bhayangkara…tp pasukan ini smpt kalang kabut ngumpetin rajanya waktu istana di acak2 Ra Kuti si pemberontak.

    Apa mungkin dia bisa kabur klo si om Hayam yg kasi order buat meng-eksekusi dia?

    Klo kata gue si kejadian Bubat itu domino efek dari intrik2 di dalam Majapahit sendiri…yaa kyk kerajaan di kampung gue di Inggris sana coy…kn banyak bgt intriknya tuh…hehehe

  62. aing mah tengarti tapi orang sunda bangga dengan nenek moyang yang kami miliki ternyata mereka gagah berani menentang ketidak jujuran dan penindasan

  63. Perang Bubat atau tepatnya Pembantaian Bubat.
    Gara-gara siapa ya?
    Gajah Mada yang arogan dan sok kuasa bahkan melebihi majikannya Hayam Wuruk yang (melalui Raden Wijaya) adalah Raja berdarah Sunda juga.
    Itu jaman kerajaan dahulu kala….sekarang bagaimana???

    Jaman Republik:
    Gajah Mada dijadikan Pahlawan Nasional ???
    Bhayangkara identik dengan pihak yang “Melindungi & Melayani” ???
    Di Sekolah tidak pernah diajarkan asal usul sesungguhnya pendiri Majapahit itu (ternyata raja-raja Sunda pendahulu Raden Wijaya banyak beribu putri-putri Sumatra lho)

    Aya…aya..wae…Broers and Zoes…boleh, bahkan harus memaafkan..TAPI JANGAN PERNAH LUPA PEMBODOHAN INI.

    • Menyangka Lembu Tal itu adalah perempuan karena nama ‘Lembu’ dimuka namanya adalah sangat keliru karena di naskah-naskah kuno banyak tokoh-tokoh Majapahit bernama awal ‘Lembu’ ternyata laki-laki contoh Lembu Sora, Lembu Peteng, Lembu Amiluhur dan seterusnya.

      Raden Wijaya nerupakan nama yang lazim dipakai para sejarawan untuk menyebut pendiri Kerajaan Majapahit. Nama ini terdapat dalam Pararaton yang ditulis sekitar akhir abad ke-15. Kadang Pararaton juga menulisnya secara lengkap, yaitu Raden Harsawijaya. Padahal menurut bukti-bukti prasasti, pada masa kehidupan Wijaya (abad ke-13 atau 14) pemakaian gelar raden belum populer.

      Nagarakretagama yang ditulis pada pertengahan abad ke-14 menyebut pendiri Majapahit bernama Dyah Wijaya. Gelar dyah merupakan gelar kebangsawanan yang populer saat itu dan menjadi cikal bakal gelar Raden. Istilah Raden sendiri diperkirakan berasal dari kata Ra Dyah atau Ra Dyan atau Ra Hadyan. Nama asli pendiri Majapahit yang paling tepat adalah Nararya Sanggramawijaya, karena nama ini terdapat dalam prasasti Kudadu yang dikeluarkan oleh Wijaya sendiri pada tahun 1294. Gelar Nararya juga merupakan gelar kebangsawanan, meskipun gelar Dyah lebih sering digunakan.

      Menurut Pararaton, Raden Wijaya adalah putra Mahisa Campaka, seorang pangeran dari Kerajaan Singhasari. Menurut Pustaka Rajyarajya i Bhumi Nusantara, Raden Wijaya adalah putra pasangan Rakeyan Jayadarma dan Dyah Lembu Tal. Ayahnya adalah putra Prabu Guru Darmasiksa, raja Kerajaan Sunda Galuh, sedangkan ibunya adalah putri Mahisa Campaka dari Kerajaan Singhasari. Setelah Rakeyan Jayadarma tewas diracun musuhnya, Lembu Tal pulang ke Singhasari membawa serta Wijaya. Dengan demikian, Raden Wijaya merupakan perpaduan darah Sunda dan Jawa.
      Kisah di atas mirip dengan Babad Tanah Jawi yang menyebut pendiri Kerajaan Majapahit bernama Jaka Sesuruh putra Prabu Sri Pamekas raja Kerajaan Pajajaran, yang juga terletak di kawasan Sunda. Jaka Sesuruh melarikan diri ke timur karena dikalahkan saudara tirinya yang bernama Siyung Wanara. Ia kemudian membangun Kerajaan Majapahit dan berbalik menumpas Siyung Wanara.

      Berita di atas berlawanan dengan Nagarakretagama yang menyebut Dyah Lembu Tal adalah seorang laki-laki, putra Narasinghamurti. Naskah ini memuji Lembu Tal sebagai seorang perwira yuda yang gagah berani dan merupakan ayah dari Dyah Wijaya. Di antara berita-berita di atas, yang paling dapat dipercaya adalah Nagarakretagama karena naskah ini selesai ditulis pada tahun 1365. Jadi, hanya selisih 56 tahun sejak kematian Raden Wijaya.

      Raden Wijaya dalam prasasti Balawi tahun 1305 menyatakan dirinya sebagai anggota Wangsa Rajasa. Menurut Nagarakretagama, Wijaya adalah putra Dyah Lembu Tal, putra Narasinghamurti. Menurut Pararaton, Narasinghamurti alias Mahisa Campaka adalah putra Mahisa Wonga Teleng putra Ken Arok pendiri Wangsa Rajasa.

      Pararaton, Babad Tanah Jawi dan Pustaka Rajyarajya i Bhum Nusantara yang menyebut asal-usul R Wijaya dari Sunda ditulis ratusan tahun setelah runtuhnya Majapahit.

      Berbeda dengan Negarakertagama dan Prasasti Balawi yg ditulis beberapa tahun setelah wafatnya Dyah Wijaya yg menyebut memang Wijaya pribumi Jawa Timur. (gelar raden pas tahun itu belum ada/belum menjadi sebutan)
      Kalau Sanjaya dan Wijaya itu orang Sunda kenapa tdk dicandikan di daerah Sunda tetapi justru di Jawa Tengah dan Jawa Timur?

      Ada dua kemungkinan besar:
      1. Iya keduanya ada darah Sunda tetapi tidak sudi dicandikan di Jabar yg tidak menghormati mereka bahkan memusuhi. Bukti, ayah Raden Wijaya diracun justru oleh keluarga yg ingin tahtanya. Begitu pula permusuhan thd Sanjaya dlm cerita2 Parahiyangan.
      2. Memang mereka tidak berdarah Sunda.

  64. 2) Dalam berbahasa Indonesia, tidak mau tunduk dengan aturan berbahasa yang Baik & Benar. Contoh:
    Ciledug, dilisankan & ditulis dengan: Cileduk
    Nagreg, dilisankan & ditulis dengan: Nagrek
    Yogya, dilisankan & ditulis dengan: Jokja
    Ahmad, dilisankan & ditulis dengan: Ahmat
    Semakin, dilisankan & ditulis dengan: Semangkin
    Empat, dilisankan & ditulis dengan: Ampat
    Enam, dilisankan & ditulis dengan: Anem
    Lembab, dilisankan & ditulis dengan: Lembap
    Gadog, dilisankan & ditulis dengan: Gadok

    —-wah ini mah kagak pas..
    urusannye jd kagak nyambung cing..
    bagimane klu :
    tivi —-> tipi
    formal —-> pormal
    dll. v dan f —-> p

  65. yup, orang jawa emang suka maksa, dari orde baru sampai sekarang pemimpin indonesia selalu maunya dan harus orang jawa…(ihk)

    kita orang sunda sori nih ga mau di samakan orang jawa,
    orang jawa ada dimana2 , di setiap propinsi, apalagi di malay sampai arab, biarlah, hasilnya mana????apa yang dibanggakan???
    negeri ini diperintah oleh orang jawa, hasilnya ya….seperti ini, sama seperti kerajaan majapahit yang terus-terusan perang sodara…kan

    ini cerita bener, waktu pilkada jakarta
    ada seorang ibu2, menjelaskan ke temannya klo fauzi bowo itu orang golkar anak buah sutiyoso jadi kebijakannya pasti ngikutin sutiyoso, coba dengar apakatanya:

    “memang benar seperti itu, tapi bagaimana yah…. fauzi bowo itu orang jawo dia dari bangsaku…”.

    aneh katanya fauzi bowo orang jakarte, mane yang bener nih.
    terus aku sendiri yang mencoba mendekati anak2 fraksi2 betawi,mereka bilang ….. “Dia sudah membeli kita…”.

    waduh ….. ternyata emang kebiasaan orde baru tetap berakar…siapa yang punya duit dia yang menang.

    hidup ..sunda…ayo bangun dan bikin film tentang perang bubat, tapi yang bikin jangan orang jawa…. sudah pasti kaya amrik…..maunya menang teruuuuusssssssssss…( ihk )

    —- ya deh.. ntar biar orang laen aja nyang mimpin..
    orang sunda / orang batak / orang bugis / orang lain.. asal bukan orang2an aje..

  66. kuring nyaho eta si gajah mada kumaha modarna,puas teuinglah!!!!!!!!!
    sejarah adalah kejadian yang berulang-ulang dan seprti itu terus dan terus org sunda adalah sunda dan orang jawa adalah jawa yang tak akan pernah keduanya bisa bersatu padu.dilihat dari bagaimana sang jawa berkhianat pinak kepada nusanatara,biarkan mereka terang benderang di alam marcapada ini,biarkan mereka berkuasa saat ini,tapi bila sudah waktunya tiba padjadjaran”BADE MANGGUNG,GEURA MANGGUNG DIRI KAMI”ngaguar sajarah anu jadi nyata.
    “yeuh darengekan kabeh ku silaing mun geus aya dawuh ka kami geus pasti nyaraneh kabeh bakal lumpat jauh narangkel rante panas”.
    kawula incu putu putra menak padjadjaran

  67. Andika teh urang sunda nu ngaku ti Perancis, kaula mah urang Perancis nu ngaku urang sunda. Omat mumule basa anjen ambeh diaku ku saantero jagat langit. Sambung du’a. Kaulanun.

  68. hanya pengen bilang :

    KASIHAN

    paling tidak kalo benar GM otak perang bubad
    minimal zaman dulu orang lebih jujur menuliskan sejarah
    bukankah sejarah adalah “catatan para pemenang?”

    klo pun benar versi ini yang terjadi, berarti sang pemenang masih menghargai yang dikalahkan dengan menceritakan keteguhan hati dan sikap pantang menyerah yang kalah…

    mari bercermin dengan diri sendiri

    -pengagum Gadjahmada-
    sbg org yg tidak memikirkan kesenangan diri sendiri
    sebelum purna tugasnya

  69. salam ka teh Mira :)
    upami ngadangu ciamis, abdi sok emut ka aki. kapengker pas aki abi msh aya,biasana ti bandung unggal lebaran sok diajak ka panjalu kangge nepungan wargi sareng jiarah ka uyut2. daerahna cakeut lengkong tea (kapengker mah caina herang sareng kalong teh msh seeur).<–curhat saeutik hehehe

    abdi resep pisan maca blog ieu, seeur oge urang sunda nu tiasa nyarios sunda :) soalna tatanggi abimah sangkilang urang sunda,tapi teu tiasaeun basa sunda (saur ramanamah bisi nyariosna kasar). soalna tiap urang jawa (dua2na ti jawa),pasti tiasa nyarios jawa. benteun sareng di sunda, nu ibu bapakna urang sunda, teu ngajamin anakna tiasa basa sunda

    meureun seueur oge nu tiasa nyarios sunda tapi bahasana, basa terminal kitu :) atawa teu apaleun lemeus henteuna

    ku blog ieu atawa novelna dyah pitaloka, sahenteuna tiasa ngajadikeun urang sunda bangga ka jatidirina jadi urang sunda. tapi tong nepikeun ngejek2 suku sagala!! cik urang sorangan kana kabudayaan sunda apal teu?

    (bapa jawa-ibu sunda)
    tapi nganggep urang sunda lantaran hirup lami di tatar pasundan

  70. carita nu sabenerna ngeunaan GajaH Mada…
    June 22, 2008

    Saleresna mah GAJAHMADA teh upami hirup keneh…bakal KATURALENGAN enyaan tah pada nunjuk, pada ngadigeung sirahna, seug pada nyuntrungkeun…

    numutkeun FAKTA SAJARAH nu “soheh” mah saleresna Gajah Mada teh memang nurunstunjung…mung nyaeta keur mah eukeur gaduh ambisi ti ngongora keneh ngimpleng jojodog…sanaos anjeuna sanes bangsa hewan oge (aeh punten BANGSAWAN)….heheheh

    Ti awitna keneh Ki Gajah Mada teh, naek pangkatna teh ku cara kotor (politik tea biasa) nyaeta gaduh watak adat kakurung ku iga “lempar batu sembunyi tangan” pami aya nu niat goreng ka raja teh ku Ki GM didangukeun dijurung disumangetan siga nu heu-euh “pro”. Tah Ngke dina prungna pemberontakan (Nambi, Sora, jrrd) manehna noong dina panyumputan teras lapor ka RAJA…atuh raja miwarang Ki GM numpas pemberontakan tea…nya diapehan weh si pemberontak anu tunggal keneh babaturanana teh. Teras kitu dugi ka babaturan nu saleresna saperjuangan teh tapi oge dianggap saingan politik munggah jojodog teh, seep dipaehan…ku Ki GM keneh.

    Atuh kantenan ah puguh bae…aya jalan komo meuntas..mobok manggih gorowong. plung plong… jalan keur manehna.. maehan lawan politik siga kitu teh ku RAJA (anu kabobodo) teh nya dianggap JASA > unggal numpes pemberontakan oge sakanenan maehan saingan politikna,…jaba dikilungan ku RAJA, ath puguh bae…halimpu pulen..nya ki GM teh pahlawan berjasa ka karajaan….pangkatna naek teras dugi ka janten MAHAMATRI > (siga Panglima ABRI ayeuna lah)

    nyaeta atuh…jelema tea ku tara puas tea…beuki ngeungkeut jojodog beuki hayang leuwih luhur deui…

    nerekel kahayang kajeun ku jalan julig…disinyalir… Ki GM teh kawit katoong kabisana maehan ti jaman TRibhuwanadiwijaya Utungga Dewi (putri Cikal Raden Wijaya) keneh. Disinyalir putri ieu teh serong sareng Ki GM (mung teu kaungkap na sajarah = red core) > nya dugi ka brol Hayam Wuruk (Rajasanagara) neraskeun ibuna anjeneng Prabhu di Karajaan Majhapahit (wilwatikta). Mangsa Hayam Wuruk Majhapahit nanjeur mangsa puncak kebesaran dan kejayaan dugi ka HW dijuluk SANGHIYANG WKAS ING SUKHA, naon margina?

    tangtos bae atuh…da diaping, dijaring ku ramana (Ki GM) tea! Ngan HW teu terangeun yen Ki GM teh bapana pituin..manehna mah (HW) tetep terangna rehna bapana teh Wikramawarddhana bae.

    Kaleresan nu janten MENTRI PAJAK dan ekonomi teh rayi ibuna = paman, nyaeta Bhre Wengker (Wijayarajasa = Raden Kudamerta), oge sami sareng ki GM..kahot ku ambisi gaduh putri namina Paduka Sori.

    Bhre Wengker terangeun RUSIAH MINCULAK CALUTAK nu nyamuni antawis ki Lanceuk (ibuna HW) sareng Ki GM dugi ka brol HW.

    Nya ku karma tea bae panginten…Ki GM boga sipat JULIG ayeuna tibalik ka manehna.RUSIAH MINCULAK CALUTAK ieu dianggo sanjata ku Bhre Wengker: ” keun aing teu jadi raja, tapi anak aing kudu kawin jeung raja Majhapahit”

    Kaleresan HW teh nuju beger2na ka awewe…oge tos wancina geureuhaan enggoning janten Parameswari..nu kaimpleng harita keukeuh PUTRI SUNDA. Pami cara ayeuna mah Nay Dyah Pitaloka Citraresmi teh sanes mung ukur geulis sareng mantes oge SEKSI”

    Didieu salayu pisan ngahiji AMBISI KI GM & AMBISI BHRE WENGKER > PAS PISAN! Atuh Bhre Wengker mah kantun ngagerean bae…ngarojokan Ki GM, dengan jaminan RUSIAH MINCULAK CALUTAK ki GM tetep aman.

    DEerrrrrrrrrrr…PERANG BUBAT…tumpur weh SUNDA…

    Saha nu nitah perang? nyaeta BHRE WENGKER yang memanfaatkan “guludug” ambisi Ki GM!

    BUBAT ANGGEUS, SUNDA TUMPUR…SIDHA NGAHIYANG di PALAGAN…JEP WEH JEMPE > CASE CLOSED ! Berapa abad tiada yang berani membuka! hingga kemudian sejarah mencatat HW alias HAYAM WURUK menikah dengan PADUKA SORI (putrei tunggal BHRE WENGKER) dan menjadi permaisuri raja adhikuasa MAJAPAHIT saat itu.

    TUTUP LAWANG SIGOTAKA
    JREK JREK NONG……

    Nyanggakeun
    AMBU

  71. sebelumnya, saya mengucapkan selamat atas keberhasilan dek mira membuat blog ini dan finally,.. lebih dari 100 respon dari berbagai kalangan,.. berupa pro-kontra, but its ok,… berarti media dek mira ini berhasil jadi media diskusi yg bermanfaat buat semuanya,…

    tentang sejarah, khususnya sunda-jawa,….
    rame sekali ya,… saya berusaha utk tdk terlalu pro ke raja sunda juga tdk terlalu emosional ke jawa gajahmada.

    saya hanya melihat segi pembelajaran ;sejarah adalah cermin.

    peristiwa perang bubat adalah tragedy dan konspirasi. semuanya pasti setuju. seorang patih melakukan inisiatif yg berlebihan,keluar dari perintah, bahkan sampai terjadi korban jiwa.
    hal itu berulang pada peristiwa g-30 s pki terutama, supersemar ;
    tragedy trisakti, pembunuhan munir,
    ….. serba tragedy dan konspirasi.

    pola yg berulang dan ternyata berhasil ,menjadi ‘pola’ politik di negara kita,… penguasa-mpu(ulama)-pengusaha berkonspirasi untuk ‘memeras’ kekayaan negeri ini, utk kekayaan pribadi.

    negeri ini kini terpuruk, semua yg ngisi testi ini pasti mengutuk hal ini,…
    alhamdulilah,… dari semua pro kontra ttg bahasan di diskusi ini, ada satu yg pasti kita sepakati….. STOP KONSPIRASI POLITIK!!! UTAMAKAN KESEJAHTERAAN RAKYAT.

    tapi mas-mba jawa,…. akang-euceu sunda,…. bagaimana kita bisa lepas dari konspirasi,… sejarah dan kebenaran selalu tidak berani kita ungkapkan dengan sungguh2.
    konspirasi masih subur di negeri ini, malah makin ganas. seorang hayam wuruk sama dengan sby sekarang, kesian sekali dia,… tdk berdaya menghadapi konspirasi org2 dibawahnya,..

    perang bubat sudah berlalu, pelaku sejarah sudah tdk ada didunia ini,… mereka sudah tenang dialam sana.
    tapi kebenaran dan harga diri kita, harus tetap ada.

    kebenaran harus ada, meski pahit.
    kisunda harus berani mengungkapkan ,… secara objektif
    kijawa harus berani menerima kebenaran… secara objektif
    kita bangsa besar,berjiwa besar,… pasti berani.

    kalau itu sudah di lakukan, kita bisa menatap langkah kedepan secara murni dan bersih nurani,…
    hingga,… kospirasi, koruptor, kapitalis penyedot darah rakyat,… bisa sama2 kita… bunuh !!! (eh,kejem amat… penjara in aja deh, heheheeh.)

    makasih smuanya,.. negara ini sedang sakit,… minimal, hati kita jgn ikut menyakiti,…

    salam sjahtera,… hurip Indonesia!

  72. punten ngiring nyarios, saya heran kenapa orang sunda di kalimantan aman – aman saja, seperti teman saya nu urang tasik, tapi temen saya nu urang jawa di “beberik” ku urang dayak, kenapa bisa begitu, banyak loh yang diusir, kalo nggak salah ratusan / ribuan

  73. Nepang keun kasadaya kumaha daramang,

    sim kuring ngalaman, di katim , watos aya kaributan. urang sunda teh di aku lanceuk kumaranehna,

    mimitina mah teu apal kunaon , tapi saparantos nyobian ka musiem nu ayana di tenggarong, ternyata luluhuna teh hapir mirip.

    tah kukituna panginten aya patuala patali kampungkurna, dugi kaya putra sunda anu janten gubernur.

    Wassalam

  74. sampurasun baraya sadayana……. puguh asa kataji ku seeur nu comment!!!! sim kuring bade ngiringan jabung tumalapung.
    kangge nu masih ngaraos cangcaya kana kajadian palagan bubat, aya sababaraha hal nu janteun bahan pertimbangan salira ;
    1. palagan bubat leres kajanteunan
    hal ieu dumasar kana hasil2 panalungtikan ahli2 sajarah, oge di rojong ku sastra lisan nu aya dimasarakat sunda..sareng tersirat dina prasaati kawali, pararaton, kidung sunda sareng bali ngeunaan palagan bubat.
    peryogi diemut ku salira nu masih cangcaya…numutkeun logika pami ieu palagan mung ukur rekaan pangarang sunda..moal mungkin cariosna sami pisan sareng empu pangarang ti bali. padahal numutkeun titimangsa eta sastra lisan teh lahir dina taun nu sami.
    2. ngeunaan nu ngadegkeun maja pahit…raden wijaya. leres pisan eta teh turunan sunda, incuna prabu darma siksa raja sunda.. kunaon tiasa ngumbara ka daerah jawa…hal ieu lantaran rama raden wijaya (jaka susuruh ) putra prabu darma siksa ngantunkeun. Ibu raden wijaya kaleresan turunan ti jawa.
    3. Maja pahit utamana gajah mada saleresna sanes sinatria anu ngagaduhan sifat sinatria..contona waktos naklukeun bali sareng dompu saleresna nyuhunkeun bantosan ka karajaan sunda, alatan tos kateter. mung diangkeuna eta pasukan sunda teh pasukan majapahit.
    Tras nu ningalikeun pisan sikep sanes sinatria…. metekahkeun sagala cara supaya kahoyongna laksana. logikana pasukan perang mah lawana pasukan perang deui sanes rombongan panganten..sapertos nu kajanteuna di bubat… 2ratus urangan rombongan sunda ngalawan ampir 3000 pasukan elite majapahit!!!!!
    lamun leres gajah mada gaduh sifat satria sareng gede wewesen..saatos palagan bubat naha teu sakanteunan ngarurug ka karajaan sunda, padahal karajaan sunda tos teu aya rajaan. mung aya mangkubumi sareng putra mahkota nu teu ngiring ka bubat Niskala wastu kencana.
    alesana sieun sareng moal kuat ngayonan sinatria ti sunda dina perang terbuka.
    4. kunaon sajarawan jawa alim ngangkeun kajadian palagan bubat ?…kusabab isin gaduh karuhun nu sifatna miyuni hayam kabiri..( pengecut )
    5. Birokrat nu berkompeten dina hal ieu bidang sajarah..seseurna urang jawa..jantreun sami sareng weh… nu ahirna ngalakukeun pembohongan publik..sareng muterbalikeun sajarah..( mangga weh dosana ngabahongan manusa salam dunya …tuang ke dinaraka )

  75. Pakena gawe rahayu, pakeun heubeul jaya dibuana…..

    Nepangkeun teh mira, simkuring oge asli ti prancis tapi rada ka kulon saalit, caket perbatasan Singapur sareng itali ??? :-)

    punten ah ngiring komentar saalit…asa rada hareudang yeuhh

    Buat #106
    1. Sukarno berkata..”JANGAN PERNAH MELUPAKAN SEJARAH”
    (sukarno orang jawa toh???)
    memang sejarah bisa di putarbalikan sesuai keinginan
    penguasa (yang jadi presiden orang mana? = Jawa toh?)

    2. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai
    sejarahnya.

    Buat # 52
    Sejak kapan ITB dijajah orang jawa..?
    mungkin ITB yang kepanjangannya “Icalan Teh Botol” (jualan teh botol… he hehe)

    Buat #51 tukul
    Kalo raja majapahit bukan keturunan Raja Sunda, kenapa
    banyak sekali orang jawa timur yang ziarah ke Panjalu, kemakamnya Prabu Borosngora, saya coba tanya mereka.dan mereka (orang jawa) bilang kalo leluhur meraka berasal dari Kerajaan Sunda..(coba ente tanya mbah ente..?
    Bahkan gusdur saat jadi presiden pernah ziarah ke Panjalu dan mengatakan hal yang sama..
    satu lagi.. Kerajaan tertua di pulau jawa apa?
    TARUMANAGARA…
    So, how’s think bro..? did you ever read the history..?

    Buat #44 Purwa
    Ente sepertinya termasuk orang jawa nggak konsisten ya..? he he… dimana-mana orang jawa itu memanggil dirinya wong jowo (pasti berakhiran — O), nama ente harusnya purwo…..he he .. piss ah.
    anyway, cerita dari mana Sunda pernah dijajah mataram?
    emang benar tentara mataram pernah melewati daerah Sunda
    waktu mau menyerang Sunda Kelapa, tapi ingat itu bukan penjajahan tapi bantuan Orang Sunda untuk mengusir Belanda (toleran kan orang sunda…& pasti anti kolonialisme)

    Satu lagi walaupun pulau ini namanya pulau jawa, tapi kepulauan di Indonesia itu di bagi 2…. you tau..?
    a. Kepulauan Sunda Besar (Greater Sunda Island)
    yang termasuk : Sumatra, jawa, Kalimantan
    b. Kepulauan Sunda Kecil (Lesser Sunda Island)
    yang termasuk : Bali, Nusa Tenggara, Sulawesi, Maluku,
    Papua, etc.

    Jika you gak terima… coba baca buku geografi lagi deh..

    1 lagi deh….. HIDUP PERSIB…….BANTAI persija

    Hapunten teh mira komentarna nganggo basa Indonesia,
    ya tujuanna mah sih lamun aya urang jawa nu maos komentarna ngartoseun maksadna…….

  76. Memang tragis ketika utusan Kerajaan Sunda yang berjumlah 93 orang dibantai habis pasukan Majapahit di Tegal Bubat yang juga mengakibatkan 1.274 prajurit Majapahit tewas. Cukup membuat kita terhenyak melihat jauhnya proporsi, terlebih terhadap tingginya semangat bela pati, harga diri dibayar dengan nyawa.
    benar2 tragedi-romantik, disatu sisi kasih tak sampinya hayam wuruk disisi lain kita lihat keteguhan hati seorang gajah mada pada prinsipnya untuk makan buah palapa ..

    kalau ada yg danain boleh deh gwa jadi sutradara film tragedi-romantis bak romeo-juliet ini h ah aha

    • Memang tragis ketika utusan Kerajaan Sunda yang berjumlah 93 orang dibantai habis pasukan Majapahit di Tegal Bubat yang juga mengakibatkan 1.274 prajurit Majapahit tewas.

      Sumber jumlah yg tewas dari buku apa ya?

  77. Pingback: Senja di Langit Majapahit « Komarudin02’s Weblog

  78. sunda tuh ternyata gede banget lho, nggak hanya jawa barat. sejak jaman belanda, sudah jelas sebutan berikut ini.

    sunda besar : jawa, kalimantan, sumatera, irian
    sunda kecil : bali, nusa tenggara, lombok, timor

  79. #115
    Baca sejarah lagi,…sekitar tahun 1627 – 1677 Sunda itu dibawah Mataram ( Sultan Agung ),..coba tanya orang-orang Sunda yang berkecimpung tentang sejarah,…mereka semua sudah menagkui hal itu,..makanya sekarang ini kebanyakn pemimpin di Indonesia ber-etnis Jawa,..dan bukan Sunda,..
    Sebagai orang Sunda,..kamu kelihatan sekali nggak mau menerima fakta tentang itu,..

  80. Teueueu ah teu era, ngariripuh maneh hayang jadi nu meunangan siga sby, boa genah sare atw dahar oge?

    Ampir teu beda jauh lah, rek urang sunda, rek urang jawa, rek suku lainna, teuing baroga teori ti marana nu jelas jaradi pamingpin tapi teu bisa ngukur bisa mingpin, jadi we mawa ripuh suku bangsa nu lain (prasangka goreng tah! Boa ketang, batur mah harare-hare, “Ari Ujang teh saha?” cenah ceuk si Aki ka Sukarno).

    Mun nuturkeun logika urang utan nu bodo mah, mending ngatur masing-masing. Daripadaaaa dipaksa dihijikeun tapi teu bisa ngahiji malah nu ruksak mawa goreng kasararea, da teu bisa ngatur maksa jadi pengatur. Hebat-na teh nu kieu jadi ke-bangga-an euy. Naha teu sakalian weee mempersatukan dunia, ??? tah nu ieu mah sigana urang rada bisa ngukur

    Tapi boa ketang kolot urang boga maksud jeung sanggka-an pihade-eun tadina mah. Soalna pulo Jawa geus heurin, teu kudu hariwang urang bodo, urang ngaco atawa brengsek oge, bisa pindah ka mana wae asal masih aya di wilayah nu diusahakeun ku kolot2 urang baheula, …. atawa urang bisa ngoper-ngoper nu teu balener sangeunah karep. …. ngaaan lain kasusna mun ka luarna ngaliwatan batas Nagara urang ayeuna. Eta mah kudu dipikir heula atuh euy, …. “Maaf, kami tidak menerima sampah!” ceuk nagara deungeun teh. Kapaksa we diurus sina jadi alus, bisa di tarima dimana-mana.

    Tapi urang ulah percaya ketang, Urang mah lain runtah …. enya oge di Bandung loba runtah siah euy. … Runtah urang manaaaa tah? eta mah runtah urang bandung jeung luar bandung nu daragang, … saha nu ngaturna? he he lolobana urang sunda, tapi sarua di surabaya oge … leuwih bersih sa-ised

    Kalo begitu …Mari kita ganyang orang Sunda dan Jawaaaa,
    … he he he …. Ulah ketang, sayah oge ada campuran kedua-duanya, …

    Hampura sepuuuh, hampura wargi-wargi, Hampura Gusti

  81. Maaf, Bukannya upacara pernikahan itu biasa dilaksanakan di pihak perempuan, knapa ko ini malah pihak perempuan yang datang ke pihak laki2…?? Mhon dijelaskan

  82. Hallo,
    Saya termasuk orang yang sangat-sangat penasaran dengan Peristiwa Bubat ini, yang jadi pertanyaan saya adalah peristiwa ini sebetulnya benar2 terjadi atau hanya karangan fiksi dari pengarang Kidung Sunda /Sundayana saja? Soalnya (Setahu saya) data2 perang bubat ini hanya didapat di Kidung Sunda saja, dan tidak didukung oleh catatan lain baik itu prasasti atau tulisan2 dari luar negeri seperti Cina dll yang juga sudah berhubungan dengan Majapahit. Bahkan tokoh Dyah Pitaloka ini apakah memang pernah ada?
    Lebih dari itu, saya juga agak ragu2 dengan “kebesaran” Majapahit, logikanya sebagai sebuah negara yang demikian “besar”, hingga kekuasaannya konon sampai ke Philipines, koq sisa-sisa penginggalannya hanya beberapa tumpuk batu bata saja? (atau mungkin juga saya yang tidak update dengan penemuan terakhir)
    Kalo ada sumber2 yang lebih valid tentang Palagan Bubat ini dan juga tentang bukti2 kebesaran Majapahit, tolong dishare ya… cuma penasaran aja sih.
    Terima kasih.

  83. Apakah/apalah arti sebuah nama..?
    Nama musti ada artinya.

    Berikut menurut ilmu TANTRA-WANGI:
    ===(sebuah aliran hindu India)===

    Tentang 2 tokoh yang bersangkutan
    adalah DYAH PITALOKA dan GAGAH MADA.
    1. Dyah = Putri = Rati = Ratu = angka-1.
    PitaLoka = LembahBerbukit/Taman yang ber-air = EDEN.
    = Simbol kemaluan wanita = angka-8.
    = M*M*K.
    Artinya: ‘Sang Ratu M*M*K’. ===angka-18.

    2. Gajah = Ya gajah = gedebanget = angka-9.
    Mada = A-D-A-M = angka-1.
    = Simbol dari seorang laki.
    = K*NTOL.
    Artinya: ‘Sang K*NTOL Gajah’. ===angka-91.

    Jumlah genap sangat cocok untuk wanita.
    Jumlah ganjil lebih cocok untuk laki2.

    Jika kedua orang tersebut digabung memang sangat cocok.
    Mudah-jodoh, serasi. Bahkan sempurna untuk dunia.
    Jika angka-7 = besar. angka-8 = sempurna/penuh.
    Sedang angka-9 = overdosis = sempurna + sakti/supra.

    SCANDAL-BUBAT bukan tentang HYANG-WAROK dan DYAH-PITALOKA
    Apalagi tentang LinggaBuana dengan HyangWarok..!

    Jadi cerita sebenarnya keduana saling jatuh cinta.
    Tapi karena posisi ke2nya kurang menguntungkan.
    Maka terjadilah SCANDAL itu.. PERANG-BUBAT.
    Dibutuhkan syarat dengan banyak tumbal darah
    Untuk bisa menuaikan takdir cita2.. CINTA..!

    Salah seorang dayang/emban sang ratu rela berkorban.
    Dengan mengenakan pakaian sang RATU dia BelaPati/mati.
    Sedang sang RATU menyembunyikan diri.
    Dalam sejarah RATU masih tetap memerintah kerajaannya.
    Dengan cara dibalik-layar sembunyi/halimunan.

    Sang RATU juga punya banyak keturunan dan anak cucu.
    Dan menjadi keluarga yang sangat besar hgg sekarang.

    ==================================
    kata siapa mereka ambisius & matre
    ===MA’AF==========================

    MisterySejarahYangMurni…

  84. ……….Partisipasi Dari Surabaya……….
    …Secuil Sumbang Demi Negara Kita…

    .Eratkan Tali Persaudaraan Itu Perintah.
    .Sekali-Kali Jangan Putus Silaturohim Jika Ingin Sorga.
    .Tak Patut Membalik Perintah Itu Walau Demi Kaumnya.
    .Karena Demi ‘DIA’ Itu Lebih Layak Bagi Seorang Hambah.

    …Pernikahan Adalah Persaudaraan & Pemersaudaraan…
    ……….Seorang Hambah Tak Patut Menyumbarinya……….

    [JakaKelana-CintaKelana_KidungCinta-TantraYana]

  85. Gaja Mada adalah lelaki perkasa…
    Namun Pecundang…
    Gaja Mada adalah jenderal kesatria…
    Namun Pecundang…

    Sumpah/amukti palapa dia berusaha mempersatukan nusantara…
    Dengan keringat dan darah, dengan persaudaraan dan perang…
    Yang diperoleh adalah hina…
    Yang diperoleh adalah cacian garang…

    Begitu rendahkah nurani/budaya bangsa kita ini…
    Begitu mudahkah kita nenistakan hakekat diri…
    Ataukah kita menganggap pelecehan itu bukan perpecahan…
    Ataukah kita remehkan setitik noda hitam sukmahan…

    Setitik noda dihati lebih berat dari sekeranjang makian…
    Segaris kedengkian lebih busuk dari sejuta hinaan…
    Tidakkah kita jadi bangsa yang tak patut bisa hargai leluhur…
    Tidakkah orok-cucu kita nanti mengetahui kelakuan kita yang luhur…

    Angaplah DYAH PITALOKA lambang putri tercantik negri ini…
    Angaplah GAJAH MADA lambang jendral perkasa negri ini…
    Begitu sempitkah dada bangsamu…
    Begitu kerdilkah jiwa ragamu…

    Tidak malukah kebanggaan semu dibuat tertawaan bangsa-bangsa…
    Tidak ngerikah kepicikan fikir diwariskan pada anak-turun kita…
    Karena kita harus segera siap dengan tantangan di depan wajah…
    Karena zaman ini tiap langkah akan dicatat dalam sejarah…

    [Neng Geulis - Rex Ganteung - Mohon Maaf]
    [Semoga - Bisa - Obati - Banyak - Luka]

    [TANTRA-WANGI] [memmedih-mammahdi] [memmedih91@yahoo.com]
    ===

  86. Ya benar akibat GM yang ambisius rakyat Sunda banyak yg benci turun temurun, disisi lain bayak orang Jawa yg menganggap dia bak pahlawan. Sampe2 mereka mempermasalahkan knp di kawasan Sunda nama GM tidak dijadikan nama jalan. Sungguh aneh………padahal orang Sunda tidak pernah menuntut agar nama Dyah Pitaloka, Liggabuwana atau Prabu Siliwangi dijadikan nama jalan di “wewengkon jawa” lieur sugan nya.

  87. Gue ini ras jawa murni ni.. and genotip gue (genetika prototip) mempunyai alil yang jelas jawa-nya, bisa diurut ke nenek moyang… Bapaknya buyut gue namanya wongsodhoto (demang), menurunkan eyang buyut wongsowijoyo..Dst bisa ditelusur lewat makamya yang satu lokasi..

    Istri gue sunda asli… kayaknya jelas aslinya juga deh..

    Sedikit banyak gue bisa urai “pameo” tentang sifat-sifat basic javanese & sundanese… {dari pengamatan, walau tanpa studi empiris..} terhadap sifat-sifat mertua, uwak-uwaknya adik-kakaknya dibanding pakde-pakde serta om om gue

    Orang sunda lebih rajin dari orang jawa…. (benar)
    tapi kadang mereka bekerja dengan tidak efisien… yang menonjol adalah etos bekerja keras… kadang tanpa planing.. yang result oriented

    Orang jawa lebih berpikiran pajang, rasional… (benar)
    tapi terkadang pemikiran tanpa diikuti kerja keras.. planing ok finishing kadang nggak ok… (kebalikan dari orang sunda lebih sering kerja tanpa planing) dijaman yang agak pragmatis ini kelihatan jelas orang jawa kalah etos

    Orang jawa lebih “basa basi” dari orang sunda (salah)…
    Orang sunda itu sebenarnya penuh basa basi dan aturan yang terkadang kaku mereka ikuti… terkadang tidak begitu pas

    Di jawa juga penuh aturan contohnya strata bahasa yang agak rumit bahkan bagi orang jawa sendiri… misalnya strata bahasa yang disebut ngoko andap, ngoko madya, ngoko inggil, kromo andap, kromo madyo, kromo inggil, kromo kedhaton.. etc… tapi jawa juga mengajarkan cara pemakaiannya “dinggo sak patrape” sehingga kadang mereka lebih tidak sopan terhadap orang yang dibawah stratanya…

    orang sunda lebih jujur… (benar)
    Orang jawa lebih bersifat politis untuk mencapai sesuatu…

    Orang jawa lebih elegan dan percaya diri (benar)
    Karakter orang jawa itu sebenarnya pemberani dan sangat percaya diri, sehingga senjatanya pun dia taruh dibelakang (Keris), hal itu sulit dapat dipahami oleh suku-suku lain, senjata di belakang itu justru lambang percaya diri… senjata didepan itu justru orang yang merasa terancam…

    coba lihat karakter asli jawa seperti sudomo, harmoko, sukarno, suharto, murdiono, wiranto, yudhoyono, prabowo, dan ..to & ..no lainya, salah atau benar mereka begitu percaya diri… , ketika meng eksekusi tanpa ragu… indonesiapun dibakar… dengan operasi intelegent th 97oleh keputusan salah satu diantara mereka, ribuan orang dieksekusi th 66

    Orang jawa lebih kompromistis (salah)…
    “Mengalah” adalah satu sifat orang jawa yang sulit dipahami oleh suku lain… Ngalah iku duwur wekasane… mengalah untuk menang memang memerlukan kesabaran yang ekstra, orang jawa mempunyai kesabaran ketika ingin mencapai sesuatu… ketika sudah saatnya jangan salah… mereka bisa jadi kejam tanpa ragu-ragu… mereka kebanyakan pendendam…

    Orang sunda itu inferior… (benar)
    terkadang mereka juga sulit mengungkapkan isi hatinya dengan suku lain… bahkan lebih cenderung bicara dibelakang daripada terus terang… sebagaian orang sunda itu sulit berkomunikasi dengan suku lain…

    Orang sunda lebih materi oriented (matrialistis) (benar)
    Bagi orang jawa asli “materi” adalah nomor sekian… mereka lebih mengutamakan pendidikan, drajat, pangkat, semat… nanti materi akan mengikuti belakangan…orientasi orang jawa macam itu menyebabkan mereka lebih mengincar kedudukan, kekuasaan daripada kapital…

    Orang sunda lebih menghargai orang lain… (benar)
    setahu saya mereka sangat menghargai tamu… bahkan kepentingan sendiri.. kadang di nomor duakan

    orang sunda lebih tertib dan patuh… (benar)
    Rasio yang ditonjolkan oleh orang jawa terkadang membuatnya suka jalan pintas (shortcut & breaktrough)…

    Orang sunda lebih menghargai budaya (benar)
    Kebudayaan jawa sebenarnya hanya dapat dipelajari dan dimengerti oleh kalangan tertentu (sebagaian kecil) dari masyarakat jawa sehingga banyak yang menjadi “pemberontak budaya”… bagi yang tidak dapat kesempatan… “pakem” bagi masyarakat jawa sekarang hanya menjadi referensi saja…

    Sifat budaya sunda memang lebih feminim dan agraris (benar)dibandingkan beberapa sifat asli beberapa suku lain… seperti batak, bugis, jawa… menyebabkan mereka tidak mempunyai tradisi merantau dan bila merantaupun mereka agak sulit ber philosophy “disitu bumi dipinjak disitu langit dijunjung”… karena kekakuanya memegang budaya sunda…

    Jadi dari gambaran karakter dasar diatas, bila terjadi perang bubat, bahwa gadjah mada melakukan pembantaian… ya… mungkin sekali terjadi… yang jelas waktu itu gadjah mada berfikir bahwa itu harus dilakukan tidak ada cara lain… sebuah pemikiran yang hanya bisa difahami oleh orang jawa sendiri…

    O..iya semoga suksesi setelah sby ini berjalan smooth tanpa gejolak.. karena dari jaman ken arok… sampai suharto, dari mataram hindu sampai mataram islam… suksesi para pemimpin jawa “tidak pernah tanpa” gejolak politik yang terkadang harus memakan korban… (ontran-ontran), (baca sejarah:) baca lagi “Tidak pernah tanpa gejolak” dari mulai ken arok..!!!!

    sekarang inipun, raja kasunanan solo pun juga bertikai antara kakak adik perebutan kekuasaan

    Kapan orang sunda muncul pemimpin… harus percaya diri dulu donk… mulai dari sekarang… kekuasaan itu diraih lho… bukan dikasih… yang ratusan tahun sudah dijajah jangan sampai jadi ribuan tahun… ayo deh, demi bangsa kita ini…

    • @Wongsowijoyo

      Sebagai orang jawa, saya berusaha objektif untuk menilai.

      Apa yg dikatakan oleh Wongsowijoyo tentang orang jawa memang benar adanya. Entah baik, ataupun buruknya.

      Untuk poin tentang orang sunda, saya kurang paham, karena teman2 saya yg orang sunda cukup terbatas, sehingga saya tidak berani untuk menilai.

  88. BREAKING NEWS: Saat ini sedang dipersiapkan proses produksi Film Kolosal Layar Lebar dan Sinetron dengan judul ‘MAHAPATIH GAJAH MADA’.produksi PT TAWI NUSANTARA FILM (Pamulang) dengan Sutradara Renny Masmada, yang telah mempelajari Sejarah Mahapatih Gajah Mada selama 20 Tahun. Saat ini kita sudah bisa melihat persiapan pembuatan setting & property-nya di lokasi shooting di daerah Mekar Bakti-Panongan Cikupa-Tangerang. Sedangkan lokasi casting & latihan dilakukan di Jl. Benda Barat 3 Pamulang 2 – Tengerang. Shootingnya sendiri akan mulai dilaksanakan pada awal Mei 2009. Rencana film ini nantinya akan dipasarkan di seluruh Asia Tenggara. Terima kasih (PT TNF PUBLICATION DEPT).

  89. Di daerah Ciamis dugi ka wangkid ayeuna aya keneh ungkapan “jawa kowek” siah.
    Eta ungkapan teh ngarupakeun conto pangwujudan
    rasa urang Sunda Galuh anu ngarasa darajat dirina saluhureun “urang wetan”.
    Punten bae da geuning memang kitu nyatana. Panasaran jig tanyakeun ka urang lembur anu masih tetep ngarasa bangga jadi turunan urang Sunda Galuh tinimbang …….
    Sikap rasa hate anu superior saperti kitu kawasna kacida pisan sulit miceuna sanajan dina jaman NKRI kiwari.
    Wayahna ujang jalu … hayu urang tuluykeun bae sikap kesatria superior karuhun urang teh, anu milih leuwih hade nemahan pati tinimbang harga diri dileyek deungeun.
    Pantes pisan mun urang Sunda Galuh ngarasa superior sabab numutkeun catetan sajarah mah cenah luluhurna raja-raja jawa (Kalingga, Mataram Konu, Majapahit) jeung Sriwijaya teh geuning turunan ti raja-raja Sunda.
    Horeng kitu atuh. Mung tangtosna oge catetan sejarah anu saperti kitu teh moal gampang bisa diaku bebeneranana ku tatangga urang sabab patali jeung harga diri maranehanna.
    Sanajan kitu ayana, peupeujeuh urang mah ulah sombong ka papada manusa komo pisan ka tatangga sanajan manehannana perenah ngahianatan karuhun urang.

  90. yang bertempur di bubat itu raja Linggabuwana beserta prajuritnya. Beliau adalah raja Galuh yang beribukota di Kawali. Kerajaan Sunda yang beribukota di Pakuan tidak pernah bertempur dengan majapahit. Galuh dan Sunda menjadi satu dalam masa kepemimpinan buyutnya Linggabuwana, atau cucu-nya Niskala Wastu Kancana. Raja Sunda yang inilah yang kemudian dikenal sebagai prabu siliwangi. begitu yang saya ketahui.

  91. Cerita Pararaton dan Kidung Sunda yang dikarang oleh pujangga Bali mengenai Pasundan Bubat adalah karya politis. Karya itu untuk membendung pengaruh perkembangan Mataram. Para pujangga Mataram mengetahui taktik perang pena tersebut. Ia lalu menyusun sejarahnya dengan membuang leluhur Singhasari dan menggantinya dengan leluhur Pasundan (Pajajaran). Lihat, Babad Tanah Jawi. Upaya ini berhasil. Pada masa Mataram efek pena para raja Bali menjadi berkurang.

    Para raja Bali membuat perang pena tersebut karena mereka berasal dari dinasti Kediri dan bukan dinasti Singhasari.

    Gajah Mada pemersatu Nusantara bukan hidup di masa raja Hayam Wuruk. Melainkan Gajah Mada yang hidup di masa raja Ranawijaya awal. Sumber: Meluruskan Penyimpangan Sistematis Sejarah Majapahit.

  92. aing kamari neuleu nu gelut di terminal sumedang. si codet jeung si mas jono. nu eleh mas jono. bukti ta teh, jadah, urang sunda mah teu letoy.
    jawa loba bacot, buktina euweuh

  93. sampurasun para wargi,
    saena mah tulisan urang perancis teh ku bahasa sunda, margi bahasa ieu bahasa urang sareng langkung-langkung lengkep.
    hatur nuhun.
    wasalam,
    samsu

  94. salam kenal semua,
    perkenalkan aku orang sragen leluhur kami adalah pitecantropus erectus (PE) dahuluuuu sekali leluhur kami tugaskan oleh leluhur ADAM utk menyebar ke seluruh penjuru cluster, bumi ini kan perumahan SHM adam. maklum keturunan pertama bermacam2 ada yg wajah sempurna hati jelek, ada yg wajah jelek hati baik. pokoknya macam2 deh. oleh beliau disilangkan supaya nantinya berproses yg sama. leluhur kami PE ini sampe juga di cluster ini (baca: pulau jawa kepulauan sunda besar) PE ini termasuk jagoan lho karena berani menetap di cluster yg byk gng apinya. PE juga meniru adam, dia suruh keturunannya utk menyebar ke seluruh daratan, ke timur ke barat, PE juga welcome thd sodara2 dari cluster lain, dia inget leluhur adam berpesan keturunannya sengaja berbeda2 dan bermacam2 supaya saling mengenal jadi jangan kaget.
    buat kalian2 “jawa” dan “sunda” stempel suku kalian sih baru “kemarin sore”(2000 tahun) baru bisa ngomong (baca: berbahasa lisan) langsung deh muncul ego. coba kalo silsilah kami tertulis, kalian kaget nih.

    siapa leluhur kaliaaannn……. PE! PE! PE!

    terima kasih
    from sangiran with laugh

  95. JAWA VS SUNDA
    walaupun satu negara NKRI…
    bila bicara masalah Negara mari kita duduk satu meja.
    adalah kehendak Tuhan Palagan Bubat terjadi dan pemenangnya adalah Raden Gajah Mada.
    jika masalah ungkit mengungkit… kita memang berbeda secara genetik.
    Nabi melahirkan generasi Nabi, dan pada umumnya kesatria melahirkan kesatrianya. Yang tangguh melahirkan yang tangguh.
    kami orang jawa terlatih dari nenek moyang kami untuk berpikir dan mawas diri, dalam wujud santun laku dan strategi. semua demi kelangsungan darah dan generasi kami kenyataannya kerajaan jawa eksis hingga kini.
    titisan para raja-raja kami adalah kaum terhormat dari negeri seberang. memegang nilai moralitas dan spiritual yang tinggi makanya Belanda tak pernah aman ngendok di jawa.
    saya sangat percaya jika Gajah Mada tidak akan melakukan perang tanpa alasan. berarti ada yang salah dengan lawannya yang keterlaluan gebleknya (siapapun dia). dia orang pinter pada jamannya hingga dijuluki Maha Patih. Gajah Mada berkorban demi rajanya bukan ambisi dia untuk perang, ingat sumpah palapanya? tidak pernah dia ingin menguasai Nusantara untuk dirinya sebagai penguasanya, karena dia bukan raja.
    Kadang SUNDA itu sendiri yang sok kebablasan kadang sampe sekarang. silahkan liat fenomena di masyarakat. adakan survey sendiri agar objektif.

  96. Maaf nich. Sekedar meluruskan aja. Sumpah Palapanya Gajah Mada yang bener, Dia tidak akan makan buah palapa sebelum menguasai Nusantara ! bukannya mempersatukan Nusantara.

    Makanya dia penasaran dengan Kerajaan Sunda/Galuh saat itu, yang tidak mau tunduk dengan Majapahit. maka diaturlah siasat Bubat..!!!!.

    Coba dech baca kitab2 tua di perpustakaan Cirebon. Saya lupa judulnya tuh…

  97. kalah jumlah wajar masalahnya ada kata diculik sampai jaman sekarang ini sistim culik masih ada kaya PKI, majapahit juga asalnya dari sunda dan patih gajah mada asal nya dari lamongan jawa, dan nenek moyang saya hanya beberapa puluh orang sementara gajah mada rebuan ya kalah….atuh ,tapi raja majapahit tewas juga sama pajajaran asal dari kerajaan galuh,knp jaman sekarang sejarah dengan lambat laun dirobah, dan saya turunan nya dari kesepuhan sunan gunung jati anak dari nyai lara santang bersuamikan syarif alhuda dari mesir hijrah ke india musyafir gujarat lalu ke jawa barat, saya tinggal di bandung , kancra bubat.

    Sunda gak kalahan coy….boleh coba !!

    from dari Padjajaran kesepuhan, baca lagi deh sejarah…..Aku jelajahi sampai negri daratan china, kamu tahu Raja thailand Rongrongangon TEWAS!!

  98. saya turunan dar kesepuhan padjajaran raja galuh cirebon,,,OH si JAWA KOEK…!!!

    edek ngarobah sejarah nya mangmeunang keun si gajah mada pedah orang jawa, yuk ah maen BACOK sama saya satu lawan satu aja,siapa turunan gajah duduk sok kadieu, saya dijuluki pendekar ngalalana megang istana rajagaluh..

  99. meni bangga cerita BUBAT anggap eta mah kena tipu dan di tipu lain perang atuh eta mah sebutna agap eta mah di culik GOBLOG tah lamun pajajaran bener……. ngelehkeun majapahit tidak ada yang tersisa satu pun dari majapahit ,dan juga …bejakeun kamasyarakat sadunia ,,,oh nya sa indonesia wee heula ,,,bejaan kabeh nya …

  100. “Perang Bubat”, Menurut saya sebenarnya itu bukanlah perang. Tapi sebuah tipu daya seorang Patih Gajah Mada yang ambisius, untuk menaklukan seluruh Kerajaan di tanah Jawa khususnya, dan di tanah Nusantara umumnya

    Maaf, bukannya saya karena orang Sunda, terus ingin menang sendiri, tidak. Tapi mari kita telaah secara seksama.

    Prabu Hayam Wuruk ingin meminang Diah Pitaloka (Citra Resmi), Putri dari Raja Galuh Prabu Lingga Buana. Singkat cerita, pinangan itu diterima. Lalu diundanglah rombongan Galuh ke Majapahit. Pertanyaannya kenapa mau ? padahal Galuh dari pihak perempuan. Karena Prabu Lingga Buana merasa, Majapahit adalah masih bersaudara. Karena pendiri Majapahit, adalah Parbu (Raden) Wijaya. yang asli Pangeran dari Kerajaan Tarumanegara (Pakua/Bogor). Yaitu Putra dari Prabu Rakeyan Harisdarma, dari istrinya Diah Lembu Tal/Singa Murti (Keturunan Ken Arok/Singosari).

    Karena Ayahnya wafat, sementara Raden Wijaya (Atau Jaka Sususuh dari Pajajaran) masih kecil, maka Sang Pangeran pun pulang bersama ibunya ke kampung halaman. Setelah besar, Sang Pangeranpun medirikan Kerajaan Majapahit. Atas dasar itulah Prabu Linggabuana mau silaturahmi ke Majapahit.

    Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh Gajah Mada. Dimana dia ingin sekali menaklukan Kemaharajaan Sunda, yang sampai saat itu tidak bisa disentuh. Karena masih sangat kuat (Dibelakang Galuh, ada Kerajaan Sundapura – Yang asalnya Tarumanegara – Berganti nama setelah Tarumanegara dipegang oleh Prabu Tarusbawa) – (Dalam sejarah, tidak ada yang bisa menaklukan Tarumanegara/Sundapura/Pajajaran, setelah dipegang oleh Prabu Siliwangi)

    Balik ke cerita. Rombongan Galuh sampailah di daerah/lapangan Bubat. Dan disinilah terjadi negoisasi. Menurut Gajah Mada, ini adalah pertanda, kalau Galuh tunduk kepada Majapahit. Dan Diah Pitaloka dianggap sebagai upeti.

    Tentu saja Prabu Lingga Buana marah. singkat cerita, terjadilah pertempuran. Walaupun Galuh hanyalah rombongan kecil, namun mereka bisa memukul/membabat pasukan Majapahit beberapa kali. Sampai pada akhirnya, Gajah Mada menurunkan Laskar Elitnya Gajah Mada yang bernama Bhayangkara. Karena dari jumlah tidak seimbang. maka gugurlah semua rombongan Galuh. Terkecuali Diah Pitaloka dan Ibunya. Yang pada akhirnya Ibu da anak inipun bunuh diri karena tidak mau dijadikan Permaisuri Majapahit, diatas gelimangnya darah Ayah dan rombongan pengikutnya

    Atas peristiwa itu, Prabu Lingga Buana diberi gelar oleh Istana dan rakyatnya sebagai Prabu Wangi. Karena telah gagah berani mempertahankan harga diri, walaupun dikampung orang. Dan dari riwayat itu, sesepuh istana mengeluarkan sabda. Mulai saat ini, “Janganlah keturunan Sunda, menikah dengan orang Wetan” (Jawa – Jawa Timur khususnya) – Yang berkembang saat ini, “Orang Sunda, jangan menikah dengan Jawa, karena nikah dengan ibu”. (Padahal bukan itu sebenarnya. Tapi yang sabda tadi. Red.)

    Atas peristiwa itupula, hubungan Hayam Wuruk dan Gajah Mada memburuk. Bahkan konon, Gajah Mada mengungsikan diri entah kemana. Prabu Hayam Wuruk malu dengan kejadian tersebut. Akhirnya dia mengirim utusan untuk meminta maaf kepada Galuh.

    Nach dari kronologis itu, apakah itu pantas disebut perang ?. Seandainya mau perang, tidak mungkin Lingga Buana membawa anak dan istrinya ke medan tempur. dan tidak mungkin pula bawa rombongan kecil.

    Namun sayang, para sejarawan Jawa, tidak mau mengungkap aib itu secara terbuka, jujur dan apa adanya.
    Padahal sejarah adalah sejarah yang harus diungkap kebenarannya. Coba saja baca Sejarah berdirinya Majaphit. Mereka tidak mau mengungkap jatidirnya Raden Wijaya. (Bukan Wijoyo kan ?!!. Red). Yang dikupas hanyalah keturunan Ken Arok’nya melulu.

    Padahal kalau mereka mau jujur, Kerajaan tertua di Pulau Jawa itu Tarumanegara. Bahkan ada yang lebih tua lagi, yaitu cikal bakal dari Tarumanegara, yaitu Kerajaan Salakanagara – di sekitar Pandeglang Banten. Dan itu adalah Kerajaan tertua di Indonesia. (Sekitar tahun 105).

    Jadi hampir semua Kerajaan2 di Jawa, cikal bakalnya adalah dari Jawa Barat. Jadi manakah yang lebih sepuh. Makanya dulu, tidak ada yang namanya Pulau Jawa. Yang ada adalah Pula Sunda Besar dan Sunda Kecil. Tidak ada juga laut Jawa. Yang ada Laut Sunda, Selat Sunda dsb.

    Sayang, Sejarawan yang manggung disekitar pemimpin negeri ini adalah selalu orang2 keturunan yang ambisius tadi. Jadi sejarah pun bisa dibelokan sesuai dengan kepentingannya mereka. Sejarah2 besar di daratan tanah Sunda, selalu dikerdilkan dan tidak pernah diangkat ke permukaan. “Bandung Lautan Api” misalnya, “Peristiwa Bokong Kokosan”, misalnya. ds. Tapi ada yang lucu sich, untuk pulau yang kita tempatin ini, harusnya mereka memberi nama Pulau Jowo, bukan Jawa….hehehehe….

    Tapi sungguhpun begitu, Alhamdulillah…orang2 unda nih, tidak ambisius, tidak serakah, karena ajaran Keruhun Kabuyutan Sunda, memang selalu begitu. Namun disaat negara ini kacau balau oleh pemberontakan2, barulah Siliwangi yang maju. sebut sja pemberontakan Semokil, siapa yang maju…?. Kahar Mujakar, siapa yang maju…. dsb. Kenapa ? Karena Kodamnya memakai nama Siliwangi, Maharaja Pajajaran yang sakti mandraguna, ahli perang, namun bijaksana dan dicintai rakyatnya……..Amin……

  101. Jangan jauh-jauh kesejarah, tapi renungi dari kata dibawah ini :

    “INDONESIA”

    apabila kita rangkai menjadi suatu penegasan dalam kalimat yaitu:

    “INI SOENDA” dalam ejaan dulu….

    Mangga Berpikir!!!!

  102. Ah jangan ada sebel sama sodara sendiri. Yang aku denger sih…., perang bubat itu perang yang ada hubungannya dengan kisah percintaan diantara Gajah Mada dengan Dyah Pitaloka…, jadi bukan yang selama ini kita pelajari di sekolah gitu. aku lagi cari info nih…tentang cerita lisan yg satu ini. Ntar malem i’ll be back here deh yah posting…

    • perang bubat itu gk ada klo mnrt saya
      dan bukan pula tentang masalah percintaan antara putri dyah pitaloka dan gajah mada

      cobi we di taluntik deui

      nuhun

    • Yes!
      Perang-perangan itu boleh ada boleh tidak. Penyebabnya boleh apa saja dan pemerannya boleh siapa saja. Perang-perangan itu merupakan contoh utk kita. Perang seperti itu lebih sering ada pada diri ini, antara keinginan ragawi vs keinginan rohani, antara keinginan duniawi vs keinginan surgawi. Di situ kita sering kalah, jarang mengalah!

      Salam Damai!

  103. jadi moal aya majapahit lamun euweuh urang sunda, jadi urang sunda teh …………………………………………………….
    pang alusna, pang kasepna, pang geulisna, pang…………
    pang………………, jeung pang nu sejenna…………..
    aing bangga jadi urang sunda

  104. anda lihat dilapangan upacara sespim lembang
    dengan gagah berdiri mengacungkan keris..
    ya..gajahmada yang suangat dibenci orang sunda
    menjadi pamor sendiri berdiri gagah sembari mengharapkan nuswantara tetap satu…
    satu rasa dengan sumpah palapa sang gajah mada
    apakah anda tau dibeblakang patung itu duduk tersengyum
    ganesha..
    dalam sebagian literatur GM titisan Ganesha
    ganesha titisan Plato
    Plato titisan nabi idris as
    apakah orang sunda tidakbangga
    jika yang tegap berdiri dilapangan khidmat upacara perwira polri lembang berdiri gagah patung sribaduga..??
    coba anda main ke sespim
    dan kenapa ganesha menjadi lambang ITB
    aneh………….

  105. Assalamu’alaikum Wr.Wb. hapunten sateuacana ngiringan yeuh! Nya baheula nya ayeuna nu ngarana oknum teh pan tos teu bireuk upama ditilik tina ngaran mahapatih “GAJAH MADA” teh pan jelas sunda-sunda keneh. Tapi sareatna pan manehna nu ngahijikeun wilayah sunda besar atawa asia kecil, urang nya kudu reueus ku perjuanganana ari manusa mah teu jauh tina hilaf jelas teu sampurna ngabogaan bener jeung salah, kumaha yeuh dulur sadaya sapamadegan teu sareng pribados tah. Tapi ayeuna geura titenan oknum-oknum teh teu kira-kira jahatna ngalebokan duit rahayat mni sangareunahna lain ngawangun kalah ka ngagorogotan nagara mni kamalinaan nu kitu nu kudu digasak jeung diperangan mah jelas eta teh jelas pisan. Ayeuna urang salaku turunan ti karuhun-karuhun urang hayu urang babarengan ngawangun bangsa jeung nagara anu ayeuna keur pabaliut teu puguh juntrungan. Inget pidato Bung karno ngeunaan “JASMERAH” jeung ikrar “SUMPAH PEMUDA” kumaha dulur salembur baraya sajagat……………..hapunten!

  106. Komentarna loba teuing euy. hoream macana ge. heueuh Jawa mah ngahesekeun ti baheula ge………. meni maksa2 meunangkeun awewe Sunda. Dasar kehed siah….tangkurak necis ….hahahaha

  107. Negara ini negara JAWA coy….rek Sunda, Batak, Bugis, Maluku, Dayak elehan kabeh….kuduna republik jawa …lain republik indonesia….. Matakna lamun bisa mah misahkeun diri we jeung indonesia…..

  108. Sundaland itu hanya sebuah sebuatan untuk suatu paparan benua di SEA, itu dipopulerkan oleh bangsa Erofa, bukan berarti daerah yang masuk kedalam Sunda Land memiliki pengaruh dari Suku Sunda (Jawa Barat/Banten), kerena Sunda Land dan Tatar Sunda/Tanah Sunda adalah hal yang jauh berbeda. Istilah Sunda Land diambil dari Kerajaan Sunda Kelapa, karena pada masa itu, pelabuhan Sunda Kelapa menjadi Pelabuhan Pusat Pemerintahan Penjajah Belanda.

    Orang Sunda banyak ngaku2, padahal mah Kerajaan Sunda/Tarumanegara/Padjajaran tidak memiliki pengaruh besar di Indonesia/Nusantara, pengaruhnya hanya di Jawa Barat.

    • punten ka sadayana baraya (boh sunda, jawa, atanapi nu sajabina), ayeuna mah hayu urang omean diri masing2… sadaya ge taya nu sampurna, pasti aya kasalahan! ayeuna mah yu sasarengan ngawangun bangsa nu berahlak, bangsa nu ngarti, jeung bijak! meh cai na herang, lauk na beunang… sanes kitu?

  109. Pokona palalinterlah. sim kuring asli ciamis. aki nini ges puguh indung bapa mah asli pisan ciamis na teh. tapi teu apal cerita majapait teh. kuburan ASTANA GEDE wae teu apal saha esina nu jelas mah panjang jeng gede eta kuburan teh. jeng ayena mah dilindungi ku pamarintah cenah. dakuring ayenama aya di dayeh.

  110. Ngiringan tiasa teu?
    NYUNGSANG NA PAKEWUH NU SULAYA (Rumpaka Dyah Pitaloka)
    Hampura ka balarea, lain rek megatkeun baraya katut rundayan tapi kitu igelna kahirupan nu geus kajamanan. Dina lolongkrang, renghap na nafas, nu tagiwur ku rasa, nyidem asmananing titis tulis, ngahanca lengkah pajueun hirup, sanggeus ngukur lampah. Muru ngetan seja nemonan pangangkir hiji raspati nu ngaguar tur mupuhuan Karajaan nu nelah tanah Majapait. Teu kaungkab dina rasa, teu kajudi dina hulu kolbu, estu mangsa nu nyerelek mawa poek. Sugan , pedah hate kebek ku kabungah diangkir ku pupuhu nagari anu didadasaran ku kameumeut rasa kacinta, tapi dalah di kumaha??? Anjog ka hiji tempat, eta mustika kabungah sirna, nu aya ngajadikeun hiji gurat kapeurih, kapait, jauh tina lukisan nu minuhan rasa nu dipiboga ku sakabeh manusa, nyatana ngagedur rasa katresna. Sanggeus apal pasungsang dina nyatana, ngabela hirup nangtungkeun hiji ajen pinajen, anu kacangkalak ku napsu kadunyaan, ngadhohirkeun nepi ka ngaleungitkeun, ngaku satria, nu aya nimbulkeun rasa haweuk, ngajauhan tur ngaragragkeun komara maranehanana nu moal leungit, geus ngawewejet nepi ka moal lila deui nagarana ancur tideuha tina jangji nu sulaya. Geura heug tarempokeun ku dulur-dulur sakabehna. Ahirna medar jurit pikeun ngabelaan basa nu cenah diangkir kalayan ngemban kaajegan nagara sewang-sewangan, ngaliurkeun rasa kaheman. Teu loba balad nu milu lumampah, matak teu kasebut tur teu bisa dilandi naha nu kitu teh perang? Da ceuk kuring luyuna mah disebut campuh garelut nu teu saimbang. Ngorolos nyalametkeun diri, paburencay, pikeun ngaleungitkeun raratan, aya nu salamet aya nu perlaya. Ngejat muru jalan ka kulonkeun malikan jalan nu geus kasorang, patebih jeung ingkang rama, dibarengan ku dalapan para dayang, teu kasusul teu kaberik, teu ngarasa aya nu ngudag, katipu ku panyamaran, malih rupa sangkar kurungan. Moal loba nu dicatur sanggeus tepi ka nagari deui, geus diniatan ti dituna moal arek ka Kaputren deui, seja lunta ngawisit diri, pikeun neangan jatining leumpang ka pamulangan. Na hiji dadampar ngarandeg rareureuh ( kiwari eta tempat disebut Randegan) teu jauh ti tempat ka luarna cai nu ngaburial lir kaluar tina tikoro ( kiwari disebut sanghyang tikoro sanes sanghiang tikoro nu aya di walungan Citarum tapi torowongan alam nu aya di walungan Cijolang nu ngawates antara wewengkon Jawa Barat jeung Jawa Tengah panjangna kurang leuwih 500 meteran). Maju deui lalampahan, mangsa nu aya harita maju ka sareupna, dina gembolan dikaluarkeun makuta ( kiwari eta tempat katelah Kampung Kuta), ciciren putri nagari. Bubuara di dinya rada lila, nempatan sedong dina batu ( kiwari eta tempat katelah Kampung Sodong), bisa mamprak sila nu tumaninah komo deui pami emok. Timbul kasono na hate hayang lunta, nempo nagara tapi haben ditahan, dikuat-kuatkeun, teu mere beja ka sasaha , nya kitu deui ingkang rama waktos tepang di Cigurandil meupeujeuhan ulah rek mulang deui ka Karajaan.
    Mending nyidem ngasah diri jeung deui mupus tapak, sangkan teu diudag-udag ku prajurit urang Majapait. Sabab lamun arapaleun urang teu perlaya tangtu urang Majapait teu weleh nyusul sangkan bener-bener urang perlaya pikeun ngamusnahkeun ingkang rama jeung kula, nya nyamuni tina iburna urang sakabeh perlaya, antukna boh ingkang rama Prabu Linggabuana boh kula teu marulang deui ka Kawali, da tinangtu di Galuh aya deui nu mupuhuan, ngan hanjakal, deuleu ku maraneh kabeh kajadianana ngajadikeun nyatru kabuyutan antara Majapait (Jawa) jeung Galuh (Sunda), sanajan enya hal eta kaasup manusiawi, tapi lain eta nu dipiharep.
    Euweuh deui nu diseja pikeun nyungsi sajatining diri, eta nu diteangan, hayang apal ka mana jatining diri pangbalikan. Porosot tarumpah kamenakan, ngalepaskeun kadunyaan, ngabagawan ngahiap mapag ka nur jatining diri. Teu ngalandi diri, teu nembongkeun diri, da euweuh nu nganyahoankeun yen kuring Dyah Pitaloka. Kula nu nyungsi diri putri sajati terah Galuh Pakuan.
    Dina sajeroning ngalalana, hiji wanci kula leumpang semu ngidul meuntas walungan anjog ka hiji mumungggang pasir nu kiwari nelah Dayeuh luhur ( hiji tempat kaasup wewengkon Jawa Tengah), pilemburan nu pinuh ku tangkal kawung. Ari jaganing geto di dinya nelah sideumna Prabu Siliwangi, eta ge tetep miceun-miceun salasah, teu jauh ti dinya peuntaseunana deukeut-deukeut ka pulo Majeti, tapi kula teu nincak ka dinya, mulang deui ka Sedong (kampung Sodong). Hiji mangsa kula lugay ka beh kaler, anjog ka hiji tangkal nu keur pinuh ku buahna, ciibun katojo panonpoe, katempona lir inten (ti harita eta tangkal nelah tangkal saninten). Kungsi deui kula molohok tur ngarasa aneh aya kadu cucukna parondok pisan (ku hal eta di dinya nelah jadi lembur Kadu Pandak).
    Kula teu incah balilahan tetep tumetep di sakuriling eta tempat nu kiwari katelah KAMPUNG KUTA, nu teu jauh ti KAMPUNG SODONG ayeuna.
    (ku nimasgaluh)

  111. teteh calik dimana ayeuna,,?? ajarkeun abi bikin blog kaya website donk, heee

    APA BENAR NAMA CIAMIS ITU DIAMBIL DARI BANYAKNYA DARAH YANG TERTUMPAH” AKIBAT PERANG BUBAT”,,, Soalnya sy pernah baca sejarah ciamis,, nama sebelumnya kan kabupaten galuh,,, ssama dengan kerjaan galuh te

    • Wah ini provokasi sesat nih.. ci artinya cai/air. amis itu artinya manis. air yg manis.

      amis dlm bhs sunda berbeda dengan amis dlm bhs indonesia/jawa.

  112. Saya sih Orang jawa aph Sunda ya !?!?!?!?

    Pada Pinter” yah yang coment, sampe” bikin Artikel sendiri , Hahaha,,, Peace…

    SEru Pisan… TOP BGT,,,
    buat yang punya sama yang coment…
    Baca ini kaya Baca beberapa buku sekaligus….

    jadi Punya banyak Sudut Pandang tentang peristiwa perang bubat, Sunda, Jawa,

    makasih semuanya,,,

  113. pada abat 16 sultan agung mataram berusaha keras untuk mengislamkan seluruh tanah jawa… setelah kekalahannya di sunda kelapa agaknya perjuangan beliau terhenti… namun tlatah sunda telah dikuasai.. dengan diangkatnya para pemangku… semua pemangku di tanah sunda kala itu dikirim dr mataram… misalnya: purwadinata (purwodinoto), natalegawa (notolegowo) dll adalah nama nama pemangku dr mataram.. terima kasih kepada raden patah sulan demak (cucu brawijaya 5) yg berhasil mendirikan ka cirebonan…

  114. keberhasilan islami sasi tanah sunda yang kita cintai sukses besar ketika salah satu keturunan silih wangi (siliwangi) masuk islam beliau bernama kian santang… beliau bahu membahu bersama sunan sunan.. terutama sunan gunung jati, untuk syiar agama islam… dalam literatur dilukiskan prabu kian santang adalah orang yang bersih pikiran dan perilakunya… kemunduran kasultanan mataram setelah wafatnya sultan hadiwijoyo (joko tingkir) yg dilanjutkan oleh sultan agung tirtoyoso… (jogja)

  115. perang bubat… sebenarnya adalah koflik politik jaman Raja Wangi di tanah sunda, wafatnya raja wangi saat itu digantikan oleh siliwangi (silih wangi) yang artinya penerus raja wangi.. (karena siliwangi bukan keturunan langsung prabu wangi).. penyerbuan islam cirebon yang dibantu oleh mataram dan banten menyebabkan siliwangi menyingkir ke hutan… beliau besikeras untuk tidak berbenturan langsung dengan kian santang (yg masih keturunanya), dalam literatur di ibaratkan sebagai maung (harimau) di gununung

  116. dalam realita memang terdapat situs siliwangi di daerah gunung salak, sebutan maung (harimau) untuk beliau karena hidup di gunung (hutan) dan masih ditakuti… pemahaman sejarah memang tidak boleh di campur adukan dengan ego etnis atau opini… harus berdasar bukti situs dan literatur… sedangkan perang bubat cukup meluluh lantakan kekuasaan raja wangi kala itu… tradisi bela pati memang ada dalam peperangan agama hindu… seperti di bali terdapat perang mengorbankan keluarga raja I gusti ngurah rai…

  117. sejarah mengenai perang bubat sebenarnya telah banyak dipahami sebagai tragedi pernikahan dyah pitaloka… namun sebenarnya adalah kegagalan diplomasi… pernikahan putri raja dengan raja memang sudah menjadi kebiasaan raja raja jaman itu… untuk menghindari konflik… juga ada di china, europe, dan india… dalam cerita modern tragedi tersebut dibelokan menjadi tragedi “dyah pitaloka”… anda harus memahami banyak literature untuk memahaminya.. diantaranya: -

  118. gadjah mada: sebenarnya patih gajah mada (bukan maha patih) kata maha dalah karangan orang hanyalah salah satu patih dari beberapa patih… beliau menonjol karena memang bertugas untuk mengomando perang (bayangkari)… otak kerajaan maja pahit sebenarnya adalah para wiku (penasehat raja)… yag terkenal diantaranya adalah noyo gengong dan sabdo palon… gajah mada sendiri hanya pelaksana… gajah mada lenggendaris karena sumpahnya (palopo / palapa) yg di dlm bahasa kawi artinya menderita atau prihatin…

  119. menyingkirnya prabu (raja) siliwangi kegunung, sama yang dialami oleh brawijaya 5… (raja majapahit terakhir) karena menghindari konflik dengan putranya (raden patah-demak)… dalam literature DARMO GANDUL jelas dilukiskan sakit hatinya brawijaya 5 beliau berkata seandainya kerajaan ini di minta akan saya kasihkan… kenapa harus menyerang… baca sendiri: darmo gandul… kejadian ini mirip dengan tragedi siliwangi dan kian santang…. nb: mohon hal ini dipahami sebagai sejarah tanpa opini dan ego ras…

  120. mengalahkan kekuasaan jawa: mungkin di jakarta atau dimanapun anda bisa menjumpai orang jawa yang berada di level bawah: pekerja kasar, kaki lima, pembantu… asal diketahui mereka itu berada pada strata jawa rendah.. mereka bukan representative jawa yang mendominasi politik, teknologi, pendidikan… 1. PAHAMI DI JAWA ADA STRATA… bahasanya saja bertingkat… asal tahu 60% jawa tidak bisa kromo inggil (strata bahasa tinggi) dan hanya dipakai keluarga keluarga dengan didikan jawa tinggi…

  121. 2. orang jawa itu tidak merasa harus menang pertempuran, tapi merasa harus memenangi perang… jika anda berkarir di perusahaan elite.. seperti astra (trac, graphia), siemens, exelcomindo, philip moris, total, exon, slumberge.. lihatlah orang jawa begitu dominan.. dibawahbya ada cina sisanya baru dibagi suku lain (termasuk sunda)… awalnya mereka begitu sederhana, selalu mengalah dlm politik office, cepat belajar akhirnya merekalah yang berkuasa…

  122. TIDAK ASAL MENONJOL… orang jawa itu memiliki sifat “mulat saliro hangroso wani” diartikan sebagai… melihat kemampuan sendiri baru merasa berani… tidak pernah “grasa grusu”… (terburu buru) untuk meraih sesuatu mereka sangat sabar dan hati hati… lihat suharto, sby dll asal tahu keris di jogja solo itu selalu di sembunyikan… tidak ditaruh depan badan… tanda tidak ingin pamer kuasa…

  123. SANTUN MERENDAH dalam bahasa jawa tinggi disebut ANDAP ASOR… saya punya teman KGPH (kanjeng gusti pangeran haryo) yg artinya keturunan raja langsung… (sumpah)… setelah bergaul secara intensif selama 2 th (shb karib) ketika kuliah di jogja, baru ngerti dia KGPH (setelah kerumahnya)… ketika bertanya dia jawab… itu tidak penting!.. 15 tahun kemudian dia menjadi penjabat di sebuah kabupaten… etika, sopan santun, merendahkan dirinya, luar biasa… AKU MENYAKSIKAN SENDIRI SAHABATKU MERAIH KEKUASAAN

  124. Tidak licik dan berbudi baik: (berbudi bowo laksono).. apakah anda bisa mencium kelicikan para penguasa seperti sukarno, suharto, sudirman… jokowi (yg masih ada) ??? mereka representatif kekuasaan jawa… jika kita kenal dekat pasti kita mencium ketulusan dan kebaikan hati mereka… tidak sedikitpun mereka memikirkan kepentingan diri sendiri (berlawanan dengan isu dan gosip yang berkembang di luar) anda bisa tanyakan orang2 yg dekat kekuasaan (dr suku apapun)..

  125. terakhir yang sangat sulit dipahami suku lain adalah filosophy pemimpin jawa: NGLURUK TANPO BOLO MENANG TANPO NGASORAKE..: Artinya: menyerbu tanpa bala (bala bantuan/tentara) menang tanpa merendahkan… agak suli dipahami… andaikan anda tinggal disolo anda tahu.. konflik keras antara jokowi (walikota solo) dan gubernur jawa tengah telah dimenangkan oleh jokowi, puncak kemenanganya nya ditandai ketika jokowi mencium tangan beliau sang gubernur… (apakah anda bisa paham?) gubernurnya tunggu lengser haX

  126. saya ingin mengungkapkan setulus hati… diakui atau tidak aku berdarah sunda…! aku belajar tentang jawa.. “katakan itu benar walau pahit” (Hadist)…: JIKA ORANG SUNDA INGIN LEBIH DI KANCAH POLITIK, TEKNOLOGI, PENDIDIKAN, DAN EKONOMI… SUNDA HARUS BELAJAR BANYAK… BUKAN JADI NEGATOR, OPOSAN, MENCARI KELEMAHAN ORANG DAN MENCACI… silahkan anda googling dan ketik “obama javanese leader culture” baca hasilnya orang US saja belajar banyak dari jawa koek.. bukannya protes dan mencaci, IRONI…!

  127. terakhir, bila ingin mengetahui kelemahan orang sunda coba searching: orasi ilmiah Dr Ajib Rosyidi… beliau adalah tokoh yg banyak berjuang untuk budaya sunda… semua ada ilmunya, kuncinya adalah membaca… iqro… baca!… baca dengan Nama Tuhanmu yang mencipta… menciptakan manusia dari segumpal darah… dengan membaca anda akan mendapatkan ilmunya… yang diajarkan dengan perantaraan kalam…. dan ayat2 tuhan itu ada yang bisa di katakan: qauliyah serta tersirat: kauniyah…. jayalah sunda ku !!!

  128. Terimakasih kepada: Budaya Sunda, yg telah membuka mata. semoga generasi sunda turut membacanya. memang ironis. Sunda sebagai suku no:2 terbesar hanya bisa meraih porsi sangat sedikit di semua bidang. suku sunda lebih dari 20 % NKRI Sebenarnya dalam jumlah terpaut tidak begitu banyak dengan suku jawa dalam jumlah (Biro Pusat Statistik)… semoga generasi muda sunda mau belajar dan berkarya…

  129. Selanjutnya terjadi peristiwa orang orang Sunda di Bubat. Seri Baginda Prabu mengingini puteri Sunda. Patih Madu mendapat perintah menyampaikan permintaan kepada orang Sunda, orang Sunda tidak berkeberatan mengadakan pertalian perkimpoian. Raja Sunda datang di Majapahit, yalah Sang Baginda Maharaja, tetapi ia tidak mempersembahkan puterinya.

    Orang Sunda bertekad berperang, itulah sikap yang telah mendapat sepakat, karena Patih Majapahit keberatan jika perkimpoian dilakukan dengan perayaan resmi, kehendaknya yalah agar puteri Sunda itu dijadikan persembahan. Orang Sunda tidak setuju. Gajah Mada melaporkan sikap orang orang Sunda. Baginda di Wengker menyatakan kesanggupan: “jangan khawatir, kakak Baginda, sayalah yang akan melawan berperang.”
    Gajah Mada memberitahu tentang sikap orang Sunda. Lalu orang Majapahit berkumpul, mengepung orang Sunda.

    Orang Sunda akan mempersembahkan puteri raja, tetapi tidak diperkenankan oleh bangsawan bangsawannya, mereka ini sanggup gugur dimedan perang di Bubat, tak akan menyerah, akan mempertaruhkan darahnya.

    Kesanggupan bangsawan bangsawan itu mengalirkan darah, para terkemuka pada fihak Sunda yang bersemangat, yalah: Larang Agung, Tuhan Sohan, Tuhan Gempong, Panji Melong, orang orang dari Tobong Barang, Rangga Cahot, Tuhan Usus, Tuhan Sohan, Orang Pangulu, Orang Saja, Rangga Kaweni, Orang Siring, Satrajali, Jagadsaja, semua rakyat Sunda bersorak.
    Bercampur dengan bunyi bende, keriuhan sorak tadi seperti guruh.
    Sang Prabu Maharaja telah mendahului gugur, jatuh bersama sama dengan Tuhan Usus.

    Seri Baginda Parameswara menuju ke Bubat, ia tidak tahu bahwa orang orang Sunda masih banyak yang belum gugur, bangsawan bangsawan, mereka yang terkemuka lalu menyerang (majapahit), orang Majapahit rusak. (Dari petikan Paragraf Pararaton ini membuktikan bahwa bangsawan2 Sunda bersenjata karena telah berhasil merusak orang2 Majapahit.)

    Adapun yang mengadakan perlawanan dan melakukan pembalasan, yalah: Arya Sentong, Patih Gowi, Patih Marga Lewih, Patih Teteg, dan Jaran Baya.
    Semua menteri araman itu berperang dengan naik kuda, terdesaklah orang Sunda, lalu (orang sunda) mengadakan serangan ke selatan dan ke barat, menuju tempat Gajah Mada, masing masing orang Sunda yang tiba dimuka kereta, gugur, darah seperti lautan, bangkai seperti gunung, hancurlah orang orang Sunda, tak ada yang ketinggalan, pada tahun saka: Sembilan Kuda Sayap Bumi, atau: 1279.

    Kitab Pararaton (terjemahan) Pustaka Pribadi Notaris Herman AALT Tejabuwana 47
    http://www.scribd.com/doc/34129804/K…ton-terjemahan

    Itu perang bukan pembantaian…memang ada yg kalah dan ada yg menang…yang kalah jangan mewek-mewek terus sampai 1.000 tahun menceritakan seolah2 dibantai dan ditindas. Begitu pula yg menang jangan tepuk dada/bangga dan sombong karena yg menang jg pasti merasakan kekalahan pada waktu yg berbeda.
    kalah-menang dalam dunia adalah biasa…

  130. Jumlah rombongan Sunda menurut Kidung Sunda:

    Tak lama kemudian mereka bertolak disertai banyak sekali iringan. Ada dua ratus kapal kecil dan jumlah totalnya adalah 2.000 kapal, berikut kapal-kapal kecil .Namun ketika mereka naik kapal, terlihatlah pratanda buruk. Kapal yang dinaiki Raja, Ratu dan Putri Sunda adalah sebuah “jung Tatar (Mongolia/Cina) seperti banyak dipakai semenjak perang Wijaya.” (bait 1. 43a.)

    (kapal tatar memuat 30-31 orang per kapal. Jadi, rombongan Sunda yg ke Majapahit perkiraan minimal (karena ada 200 kapal besarnya) 30 x 2000 = 6.000 orang. maksimal 10.000-15.000)

    Rombongan utusan raja Sunda (yg sudah sampai di Majapahit dan berkemah di luar kota raja) yg datang ke rumah Patih Gajah Mada berjumlah 300 orang serdadu dng 1 patih dan 3 pejabat.

    Maka raja Sunda pun mengirimkan utusannya, patih Anepakěn untuk pergi ke Majapahit. Ia disertai tiga pejabat lainnya dan 300 serdadu. Mereka langsung datang ke rumah patih Gajah Mada..

    “… masing masing orang Sunda yang tiba dimuka kereta, gugur, darah seperti lautan, bangkai seperti gunung, hancurlah orang orang Sunda,… pada tahun saka: Sembilan Kuda Sayap Bumi, atau: 1279.

    Kalau darah para kstraia sunda seperti lautan dan mayatnya seperti gunung bagaimana bisa dibilang jumlahnya sedikit?

    Kitab Pararaton (terjemahan) Pustaka Pribadi Notaris Herman AALT Tejabuwana 47

    Jumlahnya masih sedikit ya..

    http://id.wikipedia.org/wiki/Kidung_Sunda

  131. wkwkw berapa puluh orang ? ya…! dalam 3 referensi autentik, orang sunda yg datang ribuan… coba cari sendiri… yah begitulah orang sunda…. merasa jadi korban… padahal masih mengumpat umpat setelah ratusan tahun kemudian… makanya suku sunda tidak pernah besar..!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s